Mohon tunggu...
maskur abdullah
maskur abdullah Mohon Tunggu... Freelancer - jurnalis & trainer

Jurnalis yang telah menulis 59 artikel untuk kompasiana

Selanjutnya

Tutup

Medan

Melirik Kehidupan Warga Dusun IV Kota Galuh Sumut, Kini Resah dan Terusik Meski Telah Menetap Sejak Zaman Belanda

15 Februari 2022   13:17 Diperbarui: 15 Februari 2022   13:33 948 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Inilah Dusun IV Desa Kota Galuh, Kecamatan Perbaungan, Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara. (Foto/maskur abdullah)

Warga Dusun IV Desa Kota Galuh, Kecamatan Perbaungan, Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara (Sumut), kembali dihinggapi keresahan. Pasalnya tiba-tiba saja muncul kabar adanya seseorang yang mengaku sebagai pemilik lahan yang sudah ditempati warga selama lebih kurang seratus tahun tersebut.

Warga yang tinggal di Dusun IV, khususnya di lahan yang dipermasalahkan itu, hampir 100 persen adalah warga keturunan Tionghoa. Mereka bermukim dan mengusahai lahan di sini untuk bercocok tanam, budidaya ikan air tawar, industri kecil pengolahan ikan, usaha kerajinan, perabot, usaha perdagangan dan lain sebagainya.

“Terus terang kami resah pak. Apalagi sudah ada panggilan ke Pengadilan Negeri kepada beberapa warga, terkait dengan adanya gugatan orang yang mengaku sebagai pemilik tanah ini,” kata Martono Andy alias Apin, Kepala Dusun IV Kota Galuh, saat berbincang dengan sejumlah jurnalis, Senin malam (14/2/2022).

Beberapa jurnalis, Senin sore hingga malam, datang menemui sejumlah warga yang bermukim di Dusun IV Kota Galuh tersebut. Warga di dusun ini mengaku sudah tinggal di lahan seluas puluhan hektare itu, bahkan sejak zaman Belanda.

“Sejak kakek kami, ayah hingga kami anak-anaknya sudah sejak dulu tinggal di sini. Bisa dibilang keluarga kami tinggal di sini sudah satu abad lamanya,” lanjut Apin dengan nada khawatir.

Apin hanyalah satu dari ratusan warga Dusun IV Kota Galuh yang kini merasa resah akibat adanya klaim dari orang yang mengaku sebagai pemilik lahan tersebut. Ini bukan yang pertama ada orang yang mengaku sebagai pemilik lahan.

Dahulu pernah juga muncul ada orang mengaku sebagai pemilik lahan, tapi kemudian kasusnya menghilang. Selanjutnya muncul lagi mengaku sebagai pemilik, dan muncul pula nama lain lagi, begitu sering terjadi. Keadaan ini tentu menimbulkan kecemasan warga yang tinggal di lahan yang sudah mereka tempati lebih 80 tahun tersebut.

Pernah pula ada warga yang “diundang” ke kantor polisi, terkait laporan seseorang yang menuduh warga telah menguasai lahan tanpa hak. Tapi “undangan” itu tak dihiraukan warga, meski muncul kecemasan di antara warga tersebut.

“Tentu kami khawatir, tiba-tiba muncul lagi orang mengaku sebagai pemilik lahan kami. Kami bingung, sejak masa ayah kami sudah tinggal di tempat ini. Bahkan sudah tinggal di sini sejak zaman Belanda,” tutur Ayu Gurame, seorang petani dan pedagang ikan air tawar. Ayu termasuk salah satu warga yang digugat ke Pengadilan Negeri terkait tanah yang dia tempati itu.

Mohon Perlindungan Presiden Jokowi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Medan Selengkapnya
Lihat Medan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan