Mohon tunggu...
Marius Gunawan
Marius Gunawan Mohon Tunggu... Profesional

Tulisan sebagai keber-ada-an diri dan ekspresi hati

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Transparansi adalah Pedang yang Bisa Membunuh Tuannya

7 November 2019   11:44 Diperbarui: 7 November 2019   12:05 153 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Transparansi adalah Pedang yang Bisa Membunuh Tuannya
hopechurch.com

Hiruk pikuk mengenai transparansi anggaran menjadi trending karena kasus hebohnya anggaran Pemda DKI.

Adalah William dari partai baru PSI yang mengangkat isu panas ini. Tentu jadi heboh karena ada mata rencana anggaran yang mencantumkan pembelian lem Aibon sampai miliaran rupiah. Angka fantastis untuk produk yang jelas tidak penting.

Seperti hal-hal heboh lainnya langsung melahirkan kontroversi dan blok diskusi panas pembela dan pembenci. 

Ada yang mengirimkan rangkaian bunga  dan ada yang melancarkan caci maki.

Untuk William sendiri? Selain pujian dia juga langsung mendapat ancaman karena dilaporkan ke dewan etik BK DPRD. Kalau ini berlanjut posisi William bisa terancam jika dewan etik ini memutuskan dirinya bersalah. 

Namun rupanya William sudah menyiapkan mental. Dia tidak takut pada ancaman tersebut, dan bahkan bersedia mempertahankan jabatannya dengan sikap nya ini. (Kompas.com)

Rasanya ini seperti deja vu, suatu peristiwa yang sudah pernah terjadi sebelumnya. Hanya waktu itu berlangsung di ranah eksekutif.

Ya, angin keterbukaan dan transparansi mulai berhembus di DKI ketika Ahok mulai masuk ke Balai Kota Jakarta. Transparansi yang dia anut memang dianggap ekstrim karena dia sengaja menyiarkan acara - acara pertemuan penting ke YouTube sehingga semua orang bisa melihat proses perencanaan dan penganggaran di Pemda DKI.

Tentu kita ketahui akhir dari gebrakan transparansi ini. Ahok menjadi terkenal karena transparansi tapi juga terjerembab karena transparansi yang sama.

Ya, dia terpaksa mendekam di balik jeruji karena rekaman pembicaraannya dengan masyarakat di kepulauan Seribu yang diunggah di YouTube. Dia dianggap menghina salah satu agama karena pernyataannya di acara tersebut. 

Jika seandainya Ahok tidak menganut dan mempercayai transparansi mungkin sampai saat ini dia masih tenang berada di Balai Kota DKI Jakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
7 November 2019