Maria G Soemitro
Maria G Soemitro Social worker

Kompasianer of The Year 2012; Founder #KaisaIndonesia; Member #DPKLTS ; #BJBS (Bandung Juara Bebas Sampah) http://www.kaisaindonesia.org/

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Artikel Utama

Yuk, Dukung Atlet Indonesia di Asian Para Games 2018

29 Desember 2017   10:08 Diperbarui: 29 Desember 2017   11:29 3867 7 2
Yuk, Dukung Atlet Indonesia di Asian Para Games 2018
Asean Para Games (sumber: leverage.sg)

Dengan pilu, seorang kawan bercerita bahwa tiba-tiba kursi rodanya terasa berat, sulit diayun sehingga dia gagal meraih medali kejuaraan.

"Padahal hadiahnya lumayan, bu".

Mungkin, karena terlalu berambisi untuk menang itulah mendadak dia mengalami kendala. Sungguh berlawanan ketika sesi latihan. Semua lancar, sehingga pelatih dan teman-temannya sangat yakin bahwa Yani, nama teman saya tersebut,  akan berhasil meraih salah satu medali.

Yani merupakan salah satu peserta paralympic.  Menurut wiki, paralympic adalah pertandingan olah raga dengan berbagai nomor untuk atlet yang mengalami cacat fisik, mental dan sensorial. Cacat ini termasuk dalam ketidakmampuan dalam mobilitas, cacat karena amputasi, gangguan penglihatan dan mereka yang menderita cerebral palsy.

Paralympic menjadi sangat penting karena penyandang cacat (kemudian kita kenal dengan penyandang difabel -- kemampuan berbeda/disabilitas- disability) mempunyai bakat dan minat yang sama dengan yang bukan penyandang disabilitas. Namun hambatan yang menghadang  mereka, puluhan kali lipat lebih banyak.

Termasuk apresiasi masyarakat atas prestasi mereka. Masyarakat seolah tak tahu bahwa banyak saudaranya yang berlaga di kancah internasional paralympic dan berhasil menorehkan prestasi.  Bisa dilihat dari cuitan para netizen di twitter pada ajang Paralimpiade 2016 di Rio de Janeiro, Brasil. Atlet angkat besi Ni Nengah Widiasih yang berhasil meraih perunggu hanya mendapat  2.100 cuitan pada 8 hingga 10 September 2016.

Ni Nengah Widiasih (kanan) sumber: liputan6.com
Ni Nengah Widiasih (kanan) sumber: liputan6.com
Sungguh berbeda dengan apresiasi yang diperoleh atlet angkat besi Sri Wahyuni, peraih perak bagi  Indonesia di Olimpiade Rio 2016. Saat itu atas keberhasilannya, ia mendapat lebih 44.100 cuitan pada periode 7 hingga 9 Agustus 2016. Demikian pula dengan atlet angkat besi Indonesia,  , Eko Yuli Irawan, peraih medali perak di kelas 62kg di  Olimpiade Rio. Tidak kurang dari 39.300 cuitan tentang atlet asal Lampung ini. 

Wartawan olahraga senior Indonesia, Atman Ahdiat menilai kurangnya perhatian dan apresiasi masyarakat terhadap prestasi atlet paralimpiade, karena pertandingan dan perlombaan paralimpiade bagi sebagian orang tidak menarik. "Kita harus akui itu," tuturnya.

"(Selain itu), karena besarnya persepsi masyarakat yang secara sadar atau tidak, masih membeda-bedakan kaum difabel, masih diskriminatif." (sumber)

Sungguh menyedihkan bukan?

Padahal kita, saya, Anda dan siapapun yang kini non disabilitas, setiap saat berpotensi menjadi disabilitas. Karena kecacatan tidak hanya sejak lahir, tapi juga diakibatkan kecelakaan lalu lintas, bencana alam serta sebab lainnya.

Namun seolah tidak mempedulikan diskriminasi yang mereka terima, para atlet disabilitas berhasil meraih juara umum ASEAN Para Games 2017. Tak heran  Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi bersyukur sambil mengatakan keberhasilan tersebut sebagai: "Menebus sekaligus mengobati kegagalan atlet non-disabilitas pada SEA Games 2017."

Tak ingin mengulang miskinnya dukungan masyarakat tersebut, Asian Para Games Organizing Committee (INAPGOC) aktif menginformasikan Asian Para Games 2018 pada 20 titik di 16 kota di Indonesia.

INAPGOC merupakan penyelenggara Asian Para Games 2018, yang akan berlangsung di Indonesia  tanggal 6 – 13 Oktober 2018, atau sebulan sesudah Asian Games 2018.

Teguh Prianto (sumber: tribunnews.com)
Teguh Prianto (sumber: tribunnews.com)
Ya, Indonesia akan menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang menyelenggarakan Asian Para Games (APG) sebagai implementasi Undang-undang Nomor 8 Tahun 2016 mengenai Penyandang Disabilitas. Melalui event ini Indonesia memiliki kesempatan membuktikan diri untuk mewujudkan kesamaan hak dan kesempatan bagi penyandang disabilitas menuju kehidupan yang sejahtera, mandiri, tanpa diskriminasi untuk hidup maju dan berkembang secara adil dan bermartabat, serta menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara di Asia yang ramah disabilitas.

Asian Para Games 2018, perhelatan akbar yang diadakan  empat tahun sekali  ini akan dihadiri sekitar  3.000 atlet penyandang disabilitas dan ofisial dari 43 negara di Asia, anggota dari Asian Paralympic Committee.

Dengan slogan "The Inspiring Spirit and Energy of Asia", APG 2018 hadir dengan 4 misi, yaitu determination, courage, equality dan Inspiration. Keempat misi ini diharapkan dapat memperkenalkan tekad kuat dan kepercayaan diri para atlet dalam menghadapi segala tantangan, baik fisik maupun mental.

momo (sumber : jawapos.com)
momo (sumber : jawapos.com)
Selain slogan pengobar semangat, APG 2018 memiliki maskot bernama Momo (Motivation and Mobility).  Mengambil inspirasi dari hewan Elang Bondol, Momo merupakan wujud aksi para atlet penyandang disabilitas yang memberi  inspirasi dan motivasi dalam kehidupan bermasyarakat.

Yani dan Ni Nengah Widiasih hanya segelintir penyandang disabilitas yang mendapat kesempatan memupuk bakat dan minatnya.  Selain mereka, jumlah yang termarjinalkan lebih banyak lagi. Mereka terpaksa diam di rumah, tidak bisa mengembangkan bakatnya. Banyak penyebabnya, mulai dari keluarga yang malu dan menyembunyikan kehadiran mereka hingga infrastruktur/ruang publik yang tidak aksesibel dan angkutan umum yang tidak ramah.

Karena itu   perhelatan akbar Asian Para Games 2018 diharapkan menjadi tonggak sejarah yang dapat meninggalkan warisan fisik, maupun non fisik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2