Mohon tunggu...
Marcko Ferdian
Marcko Ferdian Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pencinta Monokrom dan Choir

IndonesianšŸ‡®šŸ‡© || Love what you have || 3rd Generation || a dreamer || Kompasianer pemula

Selanjutnya

Tutup

Green Pilihan

Mikroplastik Dalam Darah; Bagaimana Mungkin?

18 April 2022   10:47 Diperbarui: 18 April 2022   11:39 160 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mikroplastik/Sumber : kompas.com

Diketahui bahwa 11 juta ton plastik yang kita gunakan terbuang ke laut dan dapat meningkat tiga kali lipat di tahun 2040 menjadi 29 juta ton. Meskipun plastik yang terbuang itu terbuat dari hidrokarbon yang terurai menjadi mikroplastik, tapi mikroplstik ini tergolong sulit terbiodegradasi (teruari secara alami). Ini artinya di lautan secara akumulatif jumlah mikroplastik mencapai 600 juta ton dalam 20 tahun terakhir.

Mikroplastik merupakan fragmen (pecahan plastik) yang berukuran kurang dari 5 mm, tapi lebih besar dari 1 mikron panjangnya. Mikroplastik ini merupakan salah satu polutan yang paling umum ditemukan penyebarannya di bumi. Laut, tanah, air, bahkan udara yang kita hirup tidak lepas dari penyebarannya.

Fenomena mikroplastik ini mulai mengemuka ketika banyak studi melihat pengaruh limbah plastik yang terbuang ke lingkungan. Dampaknya terhadap kehidupan mamalia dan hewan laut menjadi perhatian sebab hewan-hewan laut ini menjadi bagian dari rantai dan jaringan makanan dimana manusia termasuk di dalamnya.

Studi menemukan bahwa untuk pertama kalinya, mikroplastik ditemukan dalam darah manusia. Hal ini menimbulkan kekhawatiran apa dampak dari bioakumulasi mikroplastik dalam organ-organ penting manusia.

Ilustrasi Mikroplastik Dalam Darah/Sumber :10tv.in
Ilustrasi Mikroplastik Dalam Darah/Sumber :10tv.in

Fakta Mikroplastik Dalam Darah Manusia

Pertama, studi yang dipublikasikan dalamĀ Jurnal Environment International, dari 22 sampel darah ditemukan partikel plastik pada darah dari hampir 80% pendonor. Jenis-jenis partikel plastik yang ditemukan dalam darah tersebut umumnya berasal dari plastik jenis PET (Polietilena Tereftalat).

Apa itu PET ? PET adalah jenis plastik yang umumnya digunakan sebagai wadah makanan dan minuman. Botol plastik dan bungkusan plastik kemasan makanan yang sering kita gunakan itu adalah partikel plastik yang ditemukan dalam darah pendonor tadi. Selain wadah makanan, jenis plastik yang ditemukan juga dari plastik "tas" belanjaan, atau kantong plastik yang umumnya digunakan masyarakat Indonesia saat berbelanja.

Kedua, partikel plastik dapat mengalir keseluruh tubuh. Karena ukurannya yang sangat kecil, maka partikel ini dapat mengalir terbawa aliran darah ke seluruh tubuh.Ā 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Green Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan