Mohon tunggu...
Christopher M
Christopher M Mohon Tunggu... Pelajar SMA Kolese Loyola Semarang

Ad Maiorem Dei Gloriam

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Apakah Mereka Pantas Menanggung Risiko untuk Kita?

24 Agustus 2019   00:19 Diperbarui: 24 Agustus 2019   00:29 0 2 1 Mohon Tunggu...
Apakah Mereka Pantas Menanggung Risiko untuk Kita?
zimpanze-2-5d601e150d823004637bf443.jpg


Simpanse untuk percobaan antidote / penawar virus HIV

                                                                                      (photo by: https://www.chimpworlds.com/chimpanzee_family/)

Penggunaan Simpanse sebagai bahan uji coba obat penawar / antidot virus HIV.

Antidot menurut KBBI dinyatakan sebagai obat penawar atau obat penangkal yang digunakan untuk menyembuhkan suatu penyakit tertentu. Dan saat ini, saya akan membahas mengenai percobaan untuk menemukan obat dari penyakit HIV.

HIV sendiri merupakan singkatan dari human immunodeficiency virus, yang berarti virus ini menginfeksi sel dan kekebalan tubuh kita. Di samping itu, penyakit ini menghancurkan dan merusak fungsi sel yang ada di dalam tubuh kita (WHO, 2017).

HIV dapat menular melalui cairan semen, darah, cairan vagina atau anus, dan air ASI. Sampai saat ini, obat untuk menyembuhkan HIV memang belum ditemukan, walaupun sudah ada banyak ilmuwan dan peneliti yang berusaha untuk mencari obat terbaik, namun obat untuk membersihkan dan menghapus HIV dari tubuh kita secara 100 persen tersebut memang belum di temukan (Pietrangelo, 2018). Karena belum menemukan obat yang cocok untuk membunuh HIV 100 persen dalam tubuh, maka banyak percobaan dan penelitian masih di lakukan. Dan untuk percoban tersebut di butuhkan sempel dan tes uji coba pada makhluk hidup yang mirip dengan DNA manusia. Simpanse terpilih menjadi hewan yang memiliki kekerabatan paling dekat dengan manusia. Reduksi kromosom simpanse adalah 48 sedangkan manusia memiliki 46 dikarenakan ada dua kromosom akrosendtris simpanse yang bergabung membentuk kromosom nomer 2 manusia (Wulandari, 2016).

Dalam kasus ini, saya sangat tidak setuju dengan adanya uji coba penawar virus yang bisa dikatakan sangat berbahaya terhadap simpanse. Terdapat beberapa alasan yang mendasari saya, untuk tidak setuju dengan penggunaan simpanse untuk bahan percobaan.

Alasan pertama, dalam penelitian biologi yang di lakukan, terdapat beberapa etika yang harus di patuhi. Penelitian atau percobaan obat baru memang sering menggunakan hewan untuk bahan uji coba keamanan obat tersebut. Dalam etika meneliti yang benar, di katakan bahwa, eksperimen yang di lakukan pada hewan selalu mendapatkan penolakan dari beberapa pihak, karena:

  • Menyebabkan hewan percobaan tersebut menderita
  • Tidak ada bukti pasti bahwa obat yang di cobakan itu bermanfaat pada manusia
  • Ada cara lain yang dapat di lakukan kecuali menggunakan hewan sebagai bahan percobaanya.

Dalam mengurangi penggunaan hewan sebagai bahan percobaan, sudah di terapkan 3Rs yang berarti "Reduction" yang berarti mengurangi penggunaan hewan sebagai bahan percobaan, "Refinement" yang berarti menyempurnakan dan meningkatkan perawatan hewan untuk mengurangi penderitaan mereka, dan "Replacement" yang berarti mencari pengganti bahan percobaan selain hewan tersebut. (BBC, 2014) Namun, walaupun sudah ada peraturan tersebut, masih tetap ada peneliti atau ilmuwan yang melakukan pengujian terhadap simpanse.

Selain itu, ada alasan yang lain yang membuat saya menolak penggunaan simpanse sebagai bahan uji coba, dikatakan bahwa di habitat aslinya di dalam hutan, simpanse memiliki kekerabatan paling dekat dengan manusia. Cara mereka bersosialisasi, berkeluarga, dan cara mereka menggunakan serta menemukan barang barang baru yang ada dari bahan di sekitarnya. Menurut saya, mereka sedang ber-evolusi dengan caranya sendiri.  Mereka memiliki kemiripan yang sangat dengan manusia. Namun, apakah mereka sepenuhnya sama dengan kita?

Dalam percobaan pertama, yang terjadi di US pada Tahun 1920, para ilmuwan di US memulai untuk membeli bayi simpanse untuk bahan percobaan mereka. dan para pemburu yang berusaha mendapatkan bayi simpanse tersebut akan membunuh ibu dari para bayi simpanse tersebut. Banyak simpanse bayi yang sudah mati karena digunakan untuk percobaan-percobaan gagal atau yang belum berhasil. (Newkirk, 2019)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x