Mohon tunggu...
Manik Sukoco
Manik Sukoco Mohon Tunggu...

Proud to be Indonesian.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Matikan Lampu, Selamatkan Bumi!

25 Maret 2017   21:44 Diperbarui: 25 Maret 2017   22:54 991 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Matikan Lampu, Selamatkan Bumi!
Kampanye Earth Hour tahun ini (Sumber: Earth Hour.org).

Hari ini adalah tahun kesepuluh peringatan Earth Hour. Earth Hour adalah salah satu gerakan akar rumput terbesar yang menunjukkan kepedulian akan lingkungan. Sebagaimana terlihat dalam Laporan yang dirilis Earth Hour tahun 2016, gerakan yang berawal dari satu kota tersebut, kini telah diikuti oleh 178 negara. Earth Hour adalah gerakan pemadaman lampu selama satu jam sebagai bentuk kepedulian atas perubahan iklim yang terjadi di muka bumi. 

Sejarah Earth Hour (Sumber: Earth Hour Report 2016).
Sejarah Earth Hour (Sumber: Earth Hour Report 2016).
Earth Hour dimulai di Sydney dan kini telah tumbuh menjadi kampanye lingkungan yang meluas di seluruh dunia. Melalui kampanye ini, WWF menghimbau kita semua untuk menunjukkan kepedulian terhadap bumi dan energi, dengan memadamkan lampu selama satu jam, pada pukul 20.30-21.30 hari ini. Kita pun diajak untuk ikut menyorot pemanasan global yang kini melanda bumi akibat pembakaran batubara, minyak, dan gas untuk mobil serta pembangkit listrik.

Momen simbolis yang dilakukan pegiat lingkungan sejak tahun 2007 dalam skala kecil, kini telah berubah menjadi gerakan global. Gerakan ini membesar dengan begitu cepat karena masyarakat menyadari bahwa fungsi lingkungan sangatlah penting. Perubahan iklim adalah sesuatu yang nyata dan kerusakan alam karena tindakan dan perilaku konsumtif manusia tidak boleh kita abaikan. 

Dalam 10 tahun terakhir, aksi peduli akan bumi semakin menguat. Pada laporan tahun 2016, 9 negara telah merubah kebijakan publiknya menjadi kebijakan yang lebih ramah lingkungan, lebih dari 12.700 monumen dan tempat-tempat penting mematikan lampu mereka dalam peringatan Earth Hour, 472 kedutaan dan tokoh berpengaruh menyatakan dukungannya, dan 2.427.929 aksi dilakukan dalam Earth Hour tahun lalu. 

Aksi peduli bumi ini juga marak di sosial media. Sebanyak 2.5 juta orang berpartisipasi selama 3 bulan, tahun lalu dengan menunjukkan dukungan melalui hashtag #EarthHour. Hashtag ini menjadi tren di 33 negara di seluruh dunia. Di youtube, video yang diunggah organisasi Earth Hour telah ditayangkan sebanyak 853.493 selama Januari-Maret 2016. Dalam kurun waktu yang sama, situs Earth Hour telah diakses sebanyak 958.447 kali.

Bentuk kepedulian akan bumi (Sumber: Earth Hour.org)
Bentuk kepedulian akan bumi (Sumber: Earth Hour.org)
Perubahan iklim tidak bisa diatasi sendirian. Upaya pencegahan dampak perubahan iklim membutuhkan inovasi, visi, dan kolaborasi yang dimulai dari kepedulian kita semua. Sebuah transisi menuju pemakaian energi yang bersih (clean energy) adalah batu pijakan untuk membangun iklim yang lebih bersahabat di masa mendatang. 

Di belahan dunia lain, kepedulian ini sangatlah tampak. Konsep pembangunan telah berubah. Mereka tidak lagi bergantung dengan energi batubara yang kotor dan negara-negara maju di dunia kini berlomba untuk mengembangkan sumber energi terbarukan. 

Earth Hour adalah aksi sederhana yang dilakukan untuk menunjukkan kepedulian masyarakat akan isu-isu yang memengaruhi kehidupan mereka. Di Sydney, banyak bangunan di sisi pelabuhan mematikan lampu mereka selama satu jam dari 08:30 waktu setempat sebagai panggilan aksi dunia.

Earth Hour sebenarnya dicetuskan untuk merubah paradigma kita akan energi. Di Indonesia misalnya, energi minyak kita diprediksi akan habis dalam 11 tahun ke depan. 

Penggunaan energi terbarukan adalah sebuah keharusan. 

Kepedulian ini ditunjukkan dengan melestarikan hutan dan keberagaman lingkungan hidup. Aksi-aksi kepedulian juga telah dilakukan dengan beragam cara di seluruh dunia, seperti penandatangan petisi, penyusunan kurikulum berbasis lingkungan, sampai dengan menyediakan menu restoran dengan bahan-bahan yang "sustainable".

(Sumber: Earth Hour.org)
(Sumber: Earth Hour.org)
Di Indonesia, kepedulian akan perubahan iklim dilakukan salah satunya dengan menentang kebakaran hutan dan penebangan secara liar (illegal logging). China, sejak tahun 2016 telah menekan penggunaan batu bara untuk industri untuk mengurangi polusi. Rencananya, Cina akan memangkas 500 juta ton pemakaian batu bara pada tahun 2020.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN