Mohon tunggu...
Suharyanto Mallawa
Suharyanto Mallawa Mohon Tunggu... Pustakawan - Pustakawan, Perpustakaan Nasional RI - Ketua Komisi Penerbitan Ikatan Pustakawan Indonesia

Pustakawan Perpustakaan Nasional suharyanto@perpusnas.go.id suharyanto_m@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Tiba-Tiba Makan Bubur

19 November 2022   08:15 Diperbarui: 19 November 2022   08:19 127
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokpri. Bubur Ayam pejompongan

                                                                                   

Media sosial terutama tiktok minggu kemarin diviralkan dengan tajuk Tiba Tiba Tenis hebohnya AA Raffi dan Detsa tanding Tenis.  Nah ikutan dengan tajuk Tiba-Tiba Tenis saya bikin tulisan Tiba-Tiba Makan Bubur Ayam Mang Depa, ini Cerita Bubur Ayam Mang Depa, bubur ayam LAN Pejompongan kawah candradimukanya para ASN. 

Sarapan Bubur bagi sebagian masyarakat kita sudah hal biasa dan rasa-rasanya hampir ada disetiap pelosok baik tukang bubur yang keliling maupun yang mangkal dan bahkan bubur sudah menjadi makanan buat sarapan di hotel-hotel.

Cerita bubur ayam juga pernah viral di dunia sinetron pertelevisian Indonesia, ya ketika itu ada sinetron berseri dengan judul Tukang Bubur Naik Haji  sinetron terpanjang serimya hampir 5 tahun 2012-2017 dengan peran utama Mat Solar dan Nani Wijaya, sutradara Ucik Supra, dan penulis skenarionya H. Imam Tantowi.

Ngomongin sarapan bubur ayam, kali ini saya punya cerita tersendiri dan sudah lama mau membuat tulisannya. Alhamdulillah hari ini kesampaian.

Dokpri. Bubur Ayam Tompel
Dokpri. Bubur Ayam Tompel

                                                                                    

Hari ini merupakan hari terakhir saya mengikuti Pelatihan Kepemimpinan Nasional II -CVI di LAN. Pagi ini saya niatkan untuk jalan pagi diseputaran kampus LAN pejompongan dan tujuan saya mau sarapan bubur ayam.

Dipojokan Gang Dekat kampus LAN tepatnya di dekat perlintasan  rel kereta api ada tukang bubur ayam. Namanya mang Deva, mang Deva ini asalnya dari Kota Tasik Malaya dan sudah 11 tahun berjualan bubur di dekat Kampus LAN. Istri dan anaknya yang berusia 6 tahun ada di Kampung, demikian Mang Deva menjanwab kita saya tanyakan tentang keluarganya.

Foto Kiriman Budi, Darsyad, dan Abdulrasyid PKN II
Foto Kiriman Budi, Darsyad, dan Abdulrasyid PKN II

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun