Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Perang Dagang AS-Tiongkok, Berbagai Serangan AS Tampaknya Termentahkan

1 September 2021   17:11 Diperbarui: 1 September 2021   18:24 502 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Perang Dagang AS-Tiongkok, Berbagai Serangan AS Tampaknya Termentahkan
Sumber: Financial Times

AS memulai perang dagang dengan Tiongkok tiga tahun lalu. Sekarang tiga tahun telah berlalu. Menurut laporan Moody's, hanya sekitar 7,6% dari tarif yang dikenakan dalam perang dagang ditanggung oleh perusahaan Tiongkok, dan sisanya 90%. Tarif ditanggung oleh perusahaan dan konsumen AS.

Biaya Ekonomi Perang Dagang

Perang dagang menyebabkan kesengsaraan ekonomi di kedua belah pihak dan menyebabkan pengalihan arus perdagangan dari Tiongkok dan AS. Seperti yang dijelaskan oleh Heather Long di Washington Post, "pertumbuhan ekonomi AS melambat, investasi bisnis membeku, dan perusahaan tidak mempekerjakan banyak orang. Di seluruh negeri, banyak petani bangkrut, dan sektor manufaktur dan transportasi barang telah mencapai titik terendah yang tidak terlihat sejak resesi terakhir. Tindakan Trump merupakan salah satu kenaikan pajak terbesar dalam beberapa tahun."

Sebuah studi September 2019 oleh Moody's Analytics menemukan bahwa perang perdagangan telah merugikan ekonomi AS hampir 300.000 pekerjaan dan diperkirakan 0,3% dari PDB riil. Studi lain menempatkan biaya terhadap PDB AS sekitar 0,7%. 

Sebuah laporan tahun 2019 dari Bloomberg Economics memperkirakan bahwa perang perdagangan akan merugikan ekonomi AS sebesar US$ 316 miliar pada akhir tahun 2020, sementara penelitian yang lebih baru dari Federal Reserve Bank of New York dan Universitas Columbia menemukan bahwa perusahaan-perusahaan AS kehilangan setidaknya $1,7 triliun dalam harga saham mereka sebagai akibat dari tarif AS yang dikenakan pada impor dari Tiongkok.

Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa perusahaan-perusahaan AS terutama membayar tarif AS, dengan biaya yang diperkirakan hampir US$ 46 miliar. Tarif memaksa perusahaan-perusahaan AS untuk menerima margin keuntungan yang lebih rendah, memotong upah dan pekerjaan bagi pekerja AS, menunda kenaikan atau perluasan upah potensial, dan menaikkan harga untuk konsumen atau perusahaan AS. 

Seorang juru bicara Biro Pertanian AS menyatakan bahwa "petani telah kehilangan sebagian besar dari apa yang dulunya merupakan pasar senilai US$ 24 miliar di Tiongkok" sebagai akibat dari tindakan pembalasan Tiongkok.

Sementara itu, defisit perdagangan barang AS dengan Tiongkok terus tumbuh, mencapai rekor US$ 419,2 miliar pada 2018. Pada 2019, defisit perdagangan menyusut menjadi US$ 345 miliar, kira-kira sama dengan 2016, sebagian besar sebagai akibat dari berkurangnya arus perdagangan. Perlu dicatat bahwa, sementara defisit AS dengan Tiongkok menurun, defisit perdagangan secara keseluruhan tidak.

Tarif sepihak Trump terhadap Tiongkok, menyebabkan pengalihan arus perdagangan dari Tiongkok, menyebabkan defisit perdagangan AS dengan Eropa, Meksiko, Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan meningkat sebagai akibatnya.

Tiongkok juga merasakan kepedihan ekonomi sebagai akibat dari perang dagang, meskipun tampaknya tidak cukup untuk menyerah pada tuntutan inti pemerintahan Trump untuk reformasi struktural utama.

Memang, ketika perang perdagangan berlarut-larut, Tiongkok menurunkan tarifnya untuk mitra dagang lainnya karena mengurangi ketergantungannya pada pasar AS. Kesepakatan akhir yang diumumkan kedua belah pihak pada 15 Januari 2020, sebagian besar mirip dengan tawaran yang diajukan Tiongkok sejak awal -- peningkatan pembelian barang ditambah komitmen pada peningkatan perlindungan kekayaan intelektual, mata uang, dan transfer teknologi secara paksa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...
Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan