Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Jepang Mengancam Tiongkok Tidak Dapat Partisipasi Olimpiade Tokyo karena Menentang Membuang Air Limbah Nuklir Fukushima ke Laut

9 Juli 2021   11:17 Diperbarui: 9 Juli 2021   14:11 515 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jepang Mengancam Tiongkok Tidak Dapat Partisipasi Olimpiade Tokyo karena Menentang Membuang Air Limbah Nuklir Fukushima ke Laut
Sumber: whatstrending.com

Pada 11 Maret 2011, tragedi melanda Jepang berupa Gempa Fukushima. Gempa berkekuatan 9 SR merengut lebih dari 15.000 nyawa dan menyebabkan bencana nuklir paling dahsyat sejak Chernobyl. Radiasi dari bencana menginfeksi bagian laut, menciptakan efek yang merugikan pada kehidupan akuatik setelah kejadian tersebut. Dalam peringatan satu dekade dari acara tersebut, banyak orang dan netizen mengingat kehidupan yang hilang serta kehidupan yang diubah oleh bencana alam ini. Outlet media yang berbeda di dunia telah menurunkan liputan luas tentang mereka yang telah meninggalkan Fukushima untuk selamanya dan mereka yang kembali, tahun demi tahun.

Meskipun telah lebih dari sepuluh tahun berlalu, tapi dampak gempa bumi Tohoku dan bencana nuklir Fukushima berikutnya terus dirasakan oleh kehidupan dan komunitas yang hancur di Jepang, dan masih sangat terlihat. Pikiran kita hari ini masih msama-sama terkena dampaknya.

Namun akhir-akhir ini masalah pembuangan air limah nuklir Fukushima menjadi hangat lagi diperdebatkan dunia. Karena Jepang bermaksud membuangnya ke laut.

Juru bicara Kemenlu Tiongkok  pada 13 Aril 2021 menantang wakil perdana menteri Jepang untuk meminum air yang telah diolah, yang terkontaminasi dari kontak dengan reaktor, dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima yang rusak, setelah pejabat Jepang tersebut menyarankan air yang dilepaskan akan aman untuk dikonsumsi.

"Seorang pejabat Jepang mengatakan tidak apa-apa jika Anda minum air ini," kata juru bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian pada konferensi pers. "Kalau begitu tolong Anda minum."

"Lautan bukan tempat sampah Jepang," kata Zhao. Pejabat Tiongkok itu juga men-tweet pesan serupa dalam bahasa Inggris.

Sumber: washingtonpost.com
Sumber: washingtonpost.com
Pernyataan Kemenlu Tiongkok muncul setelah pemerintah Jepang mengumumkan Selasa (13 April 2021) bahwa mereka telah memutuskan untuk melepaskan ke laut lebih dari 1 juta ton air yang dikumpulkan dari Fukushima, yang meleleh selama bencana nuklir 2011 setelah tsunami.

Wakil Perdana Menteri Jepang Taro Aso mengatakan air yang diolah dan diencerkan akan aman untuk diminum dan menurutnya Jepang seharusnya melepaskan air lebih awal.

Rencananya adalah mulai melepaskan air dalam dua tahun dan berlanjut perlahan selama beberapa dekade. Pemerintah Jepang mengatakan air akan diolah lebih lanjut untuk menghilangkan isotop berbahaya dan diencerkan untuk memenuhi standar WHO untuk air minum, meskipun tidak akan mampu menghilangkan satu kontaminan, tritium, bentuk radioaktif hidrogen.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) akan mengawasi operasi tersebut. Pakar radiasi telah mengecilkan ketakutan tentang air, juga, menyarankan menelan itu akan menghasilkan hanya satu menit dosis radiasi dan tritium dalam air akan dengan cepat melewati tubuh.

Keputusan itu dibuat karena Tokyo Electric Power Co. yang dikenal sebagai Tepco, kehabisan ruang penyimpanan air di lokasi tersebut, kata pejabat Jepang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN