Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?

21 Maret 2020   10:41 Diperbarui: 21 Maret 2020   11:06 6635 10 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?
Sumber: reuters.com

Italia telah menjadi negara-negara yang paling parah terkena dampak Covid-19, dan Tiongkok telah menjadi negara asing pertama yang membantu Italia dengan bantuan skala besar dan "spesifikasi kualitas sangat tinggi" .

Satu bulan yang lalu hari Jumat, perawatan darurat kesehatan Italia dimulai di kota kecil Codogno di Lombardia. Sejak itu meledak menjadi sumber infeksi terbesar dalam apa yang sekarang menjadi pandemi di seluruh dunia.

"Ini bukan gelombang. Itu adalah tsunami, "kata Dr. Roberto Rona, yang bertanggung jawab atas perawatan intensif di rumah sakit Monza. "Itu adalah sesuatu yang membuat Anda benar-benar mengubah cara Anda menjalankan rumah sakit."

Tingkat kematian tinggi Italia - saat ini lebih dari 7% dan dua kali lipat rata-rata secara global - telah disalahkan pada populasi yang luar biasa tua, yang merupakan nomor dua setelah Jepang. Tetapi sekitar sepertiga dari pasien ICU di Lombardy berusia 50-64, yang berarti virus itu tidak hanya menyerang orang yang sangat tua, tetapi juga orang Italia masih dalam kondisi prima.

"Kami berusaha memahami mengapa tingkat kematian tampaknya sangat tinggi dibandingkan dengan negara lain, dan mengapa pasien tampak lebih kritis daripada di negara lain," kata ahli epidemiologi Paolo D'Ancona di National Instititutes of Health Italia.

Bicara tentang rumah sakit lapangan 400 tempat tidur di pasar malam Milan. Sebuah tim ahli Tiongkok dan jumlah besar ventilator tiba dengan pesawat kargo. Dokter Tanpa Batas, biasanya dikirim ke dunia ketiga ketika bencana melanda, bekerja triase di utara Italia yang makmur.

Wabah coronavirus yang merobek Italia telah mengubah negara yang biasanya menyumbangkan keahlian medis dan peralatan ke luar negeri menjadi negara yang membutuhkan. 

Beberapa rumah sakit di Lombardy terpukul berada pada titik jenuh, tidak dapat menerima pasien baru. Setiap hari adalah perjuangan untuk menemukan tempat perawatan yang lebih intensif daripada orang sakit kritis yang membutuhkannya. Masih ada topeng pelindung yang tidak cukup untuk digunakan.

Para dokter yang merawat pasien pertama di utara sekarang membunyikan alarm untuk rekan-rekan di Italia dan luar negeri, memperingatkan apa yang akan terjadi dan mendesak mereka untuk bersiap.

Hingga Jumat (13 Maret 2020), Italia memiliki 17.660 kasus positif dan 1.266 orang meninggal, lebih banyak dari negara manapun di luar Tiongkok. Lombardy sendiri menyumbang 55% dari yang terinfeksi dan 70% dari yang mati. 

Pemerintah Italia telah memberlakukan lockdown nasional, menutup toko-toko dan restoran, membatasi angkutan umum dan menyuruh 60 juta penduduk untuk tinggal di rumah kecuali untuk kebutuhan mutlak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
VIDEO PILIHAN