Mohon tunggu...
Abdul Susila
Abdul Susila Mohon Tunggu... Fanatik timnas Indonesia, pengagum Persija, pecinta sepak bola nasional

anak kampung sungai buaya yang tak punya apa-apa di jakarta selain teman dan keinginan untuk .....

Selanjutnya

Tutup

Bola

Spekulasi Masturbasi, Memahami Rangkap Jabatan dalam Organisasi PSSI

23 Januari 2019   11:51 Diperbarui: 23 Januari 2019   14:34 35 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Spekulasi Masturbasi, Memahami Rangkap Jabatan dalam Organisasi PSSI
Timnas Idonesia U-16 saat juara Piala AFF U-16 2018 di Sidoarjo (https://www.topskor.id)

Saya tak tahu ini benar atau tidak. Ini hanya pendapat yang didukung sedikit bacaan. Tak sampai mendalam.

+++

Donald Trump. Presiden Amerika itu kaya raya. Sangat. Jabatannya menterang untuk sejumlah perusahaan bisnis. Begitu jadi presiden Amerika, semua dilepas. Jabatan praktisnya. Namun, sahamnya di perusahaan itu ya tak dia dijual.

Sandiaga Uno. Pebisnis kaya itu, pun begitu. Jabatan praktis untuk sejumlah perusahaan langsung ia tanggalkan. Begitu ditetapkan sebagai Wakil Gubernur DKI. Tetapi, tak serta merta menjual saham di sejumlah perusahaan miliknya.

Tunku Ismail Ibni Sultan Ibrahim. Ia bos Johor Darul Takzim (JDT). Pada 2017 lalu, ia menjadi Presiden FAM (Football Associations Malaysia). Ia kemudian mundur pada 2018. Secara struktural, ia tak memimpin JDT saat memimpin FAM. Namun, JDT tetap miliknya.

Joko Driyono. Pria Ngawi ini kini menjabat Ketua Umum PSSI. Pada saat bersamaan, ia menguasai saham Persija lewat PT Jakarta Indonesia Hebat. Tetapi, Joko tak punya jabatan struktural dalam manajemen Persija.

Iwan Budianto. Ia memiliki 70 persen saham Arema FC. Itu sebagai individu. Ia juga menjabat sebagai CEO Arema. Baru-baru ini, ia tanggalkan jabatan praktisnya itu. Ia ingin fokus sebagai Wakil Ketua PSSI. Tetapi, Iwan tak harus menjual sahamnya.

+++

Konflik kepentingan. Setiap orang punya kepentingan. Persoalannya, apakah kepentingan itu untuk pribadi, kelompok, organisasi, atau kepentingan umum. Karenanya, istilah konflik kepentingan jadi kata yang sulit dicerna. Bila kasat mata.

Konflik kepentingan itu spekulasi. Jabatan tertinggi tak lantas seenak udel. Ada kapasitas besar, namun dibatasi. Ada forum bersama untuk pengambilan keputusan. Organisasi itu bukan one man show. Tidak otoriter seperti hierarki kesatuan (tentara dan polisi).  

Konflik kepentingan ibarat masturbasi. Mencapai kenikmatan dengan manipulasi. Biasanya cara-cara tersembunyi. Yang sudah berani, bisa terbuka tetapi pelan-pelan. Tujuan pribadi adalah ejakulasi tertinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN