Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Meminta dan Memberi Maaf

19 Maret 2021   07:23 Diperbarui: 19 Maret 2021   07:26 104 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Meminta dan Memberi Maaf
Ilustrasi jabat tangan di dunia kerja(SHUTTERSTOCK via kompas.com) 

Meminta dan memberi maaf adalah dua sikap mulia. Meminta maaf jika melakukan kesalahan dan memberi maaf kepada yang memintanya. Keduanya memang tak mudah dilakukan, apalagi sifat manusia yang selalu dilingkupi dengan egoisme. Egoisme yang selalu mengarahkan manusia melakukan pembenaran, tidak mau disalahkan.

Ketika melakukan kesalahan, terkadang kita tak menyadarinya, atau bahkan mungkin mengabaikannya. Kita akan selalu membenarkan diri kita sendiri, ataupun mencari-cari kesalahan orang lain, meskipun kita mengetahui bahwa mereka benar. Rasa ego membuat kita tak bisa berpikir jernih untuk mau meminta maaf.

Di sisi lain, ketika orang lain melakukan kesalahan dan meminta maaf kepada kita, maka perasaan kita juga akan diliputi dengan pembenaran. Merasa diri benar, kita bisa saja mengecilkan orang lain dan enggan memberikan maaf. Apalagi jika kesalahan yang dilakukan kepada kita bersangkutan dengan masalah hati, semakin sulit kita untuk memberikan maaf. Alih-alih memberikan maaf, kita justru malah terjebak pada kondisi melakukan kesalahan.

Ada sebagian kita yang sangat mudah meminta maaf, tetapi sulit memberi maaf. Ada sebagian yang lain justru sebaliknya, mudah memberi maaf dan sulit meminta maaf. Yang celaka adalah ketika kita sulit melakukan keduanya. Yang selamat adalah ketika kita mudah melakukan keduanya.

Sebenarnya, meminta atau memberi maaf sangat berhubungan dengan bagaimana kita memandang kehidupan. Jika kita hanya melihat kehidupan sebagai sesuatu yang berjalan hanya pada saat ini saja, maka tak perlu meminta atau memberi maaf jika terjadi sebuah kesalahan. Kita hanya mementingkan ego sesaat yang membuat kita sulit untuk meminta dan memberi maaf.

Namun, jika kita menyadari bahwa dimensi kehidupan bukan hanya saat ini, tetapi ada dimensi kehidupan masa depan yang akan kita lalui, maka meminta dan memberi maaf menjadi hal yang sangat penting untuk dilakukan.

Dengan meminta dan memberi maaf, maka kita sebenarnya telah memberikan jaminan akan masa depan diri kita yang lebih baik. Ketika kita yang meminta maaf, tak akan ada rasa penyesalan kedepannya. Begitu juga ketika kita memberi maaf, tak akan ada rasa kesal dan dendam yang berkepanjangan. Dengan ini, kehidupan kita akan lebih berjalan tenang, tentram, dan damai.

Meminta dan memberi maaf adalah sikap ksatria yang menunjukkan kelembutan hati dan sikap kita. Kelembutan hati dan sikap ini yang akan meluluh lantahkan dan mencairkan gumpalan es dingin yang ada di dalam hati orang lain. Akhirnya, setiap sikap dan perkataan kita akan mudah diterima oleh orang lain.

Sebaliknya, jika kita tidak mudah dalam meminta dan memberi maaf, kita berpotensi untuk selalu memantik sikap kekerasan dan konflik dengan orang lain. Akhirnya, tak akan terbentuk kemaslahatan dalam kehidupan kita dalam bermasyarakat. Hidup kita akan selalu diliputi rasa kesal, jengkel, bahkan bisa saja terakumulasi menjadi rasa dendam yang berkepanjangan.

Lantas bagaimana sebaiknya cara kita meminta dan memberi maaf?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN