Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mencetak Generasi yang Mencintai Hakikat Keilmuan

22 Februari 2021   07:02 Diperbarui: 22 Februari 2021   07:12 118 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mencetak Generasi yang Mencintai Hakikat Keilmuan
Ilustrasi(Cakeio via kompas.com)

Dunia kita kini seolah diisi oleh masyarakat yang sudah kehilangan visi dan misi kehidupan yang hakiki. Masyarakat kita dihadapi dengan degradasi moral, hilangnya karakter, dan penyimpangan dari cara berpikir yang benar.

Kita sebagai masyarakat belum mampu berbuat banyak. Kita masih belum mampu melakukan perubahan dan perbaikan dari kondisi ini. Kita seakan-akan tak berdaya untuk melakukan sesuatu. Kita bagaikan generasi yang kejatuhan bara api yang membakar diri kita, tanpa kita mampu mematikan nyala api yang membakar hangus tubuh kita.

Seharusnya, kita sebagai seorang yang memiliki keimanan, bisa menjadikan musibah yang sedang terjadi ini sebagai wasilah untuk membakar semangat kita. Apalagi, jika yang terbakar adalah sesuatu yang berhubungan dengan kepercayaan dan keimanan kita, nilai-nilai penting dalam kehidupan kita, maka tak elok jika kita berdiam diri tanpa melakukan reaksi untuk memperbaikinya.

Sayangnya, di masa ini kita masih menghadapi paceklik sosok seorang laki-laki pemberani (kahti rijal). Kita masih kekurangan orang-orang yang memiliki cara pandang yang luas dalam memahami permasalahan ini. Kita masih kekurangan orang-orang yang mau berdedikasi untuk melakukan misi suci perbaikan rohani pada generasi. 

Tak pelak, yang seharusnya kita lakukan adalah menyiapkan fondasi lingkungan budaya dimana sosok laki-laki pemberani itu bisa muncul. Lalu, kita perlu membentuk sosok yang memiliki kemauan untuk mempelajari ilmu pengetahuan, melakukan penelitian, dan membacanya dengan memperhatikan amir takwini dan amir tasyri'i.

Di era ini, bisa dikatakan kita tak memiliki lingkungan seperti itu. Memang ada banyak orang yang mempelajari ilmu pengetahuan, ada banyak yang menuangkan pemikirannya, dan ada banyak yang melakukan penelitian. Namun, hal itu tak menjadikan mereka mampu membaca alam semesta dengan benar, mereka tak mampu membentuk hubungan antara alam, manusia, dan Tuhan, dan mereka tak mampu melakukan sesuatu yang sesuai dengan kebutuhan zaman.

Lantas apa sebenarnya tugas kita sebagai masyarakat? Apa yang seharusnya kita lakukan? Nilai-nilai apa yang perlu kita perhatikan?

Jika kita mau sedikit serius memikirkannya betapa banyak hal yang bisa kita lakukan. Yang pertama dan utama adalah kita perlu membangun generasi yang memiliki semangat untuk terus membangkitkan rasa keingintahuan yang kuat, generasi yang memiliki keinginan menuntut ilmu yang menggebu.

Lalu, kita perlu menyuntikkan misi suci kepada mereka. Kita perlu memberikan apresiasi terhadap pencapaian yang akan mereka raih. Kita juga perlu menyiapkan fondasi yang mendukung terbentuknya generasi yang memiliki kapabilitas dan wawasan yang luas. 

Di sisi lain, jika kita melihat masalah ini hanya dari sisi material keduniawian, dan tidak menghubungkan semangat mencari ilmu dan melakukan penelitian pada diri generasi kepada tujuan yang hakiki, maka kita akan tersangkut dalam kegagalan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x