Mohon tunggu...
Luna Septalisa
Luna Septalisa Mohon Tunggu... Long-life learner

Lahir 1 September 1994 | Perempuan Introvert | Suka membaca, menulis, dengar musik, berenang | Amatiran yang masih belajar menulis | kunjungi : https://lunaseptalisa.wordpress.com/ (blog pribadi) | email : lunasepta@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Beauty Privilege: Ketika Orang Cakep Selalu Diperlakukan dengan Lebih Baik

16 Januari 2021   17:24 Diperbarui: 16 Januari 2021   20:02 722 68 24 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Beauty Privilege: Ketika Orang Cakep Selalu Diperlakukan dengan Lebih Baik
ilustrasi-photo by Andrea Piacquadio from pexels

"Keadilan sosial bagi seluruh rakyat good looking

Banyak yang bilang kalau punya wajah rupawan setidaknya akan membuat setengah dari masalah hidupmu terselesaikan. Sedangkan setengahnya lagi akan terselesaikan kalau kamu punya banyak uang. Apalagi kalau udah cakep, tajir pula. Kelar tuh urusan hidup. Hmm, apakah benar seperti itu? 

Percaya atau tidak, hal ini benar adanya. Inilah yang dinamakan beauty privilege atau berkah kecantikan-adalah hak istimewa yang diperoleh seseorang karena memiliki wajah rupawan. 

Para pemilik wajah rupawan ini disebut-sebut dapat menjalani hidupnya dengan lebih mudah dibandingkan mereka yang berwajah alakadarnya atau tidak menarik.

Ada banyak riset yang menunjukkan korelasi antara daya tarik fisik seseorang dengan tingkat kesuksesan dan kesejahteraan hidupnya. Di dunia kerja, misalnya, sebuah artikel yang dirilis oleh Forbes, menyebutkan bahwa orang-orang dengan fisik yang menarik memiliki kesempatan lebih besar untuk mendapatkan pekerjaan, minimal dipanggil untuk melakukan sesi wawancara. Mereka juga berpeluang untuk mendapatkan penilaian yang lebih baik dan gaji yang lebih tinggi. 

Dalam dunia akademik, seseorang yang memiliki fisik menawan cenderung memiliki nilai akademik yang lebih baik dibanding mereka yang kurang menarik. Sebagian karena adanya anggapan bahwa mereka yang berfisik menawan lebih cerdas dan berbakat, walaupun belum tentu benar, dan sebagian karena adanya kesempatan yang lebih besar bagi mereka untuk menjadi cerdas. 

Seperti yang dilaporkan dalam Jurnal Blinded by Beauty: Attractiveness Bias and Accurate Perceptions of Academic Performance, mayoritas guru yang termasuk dalam sampling penelitian tersebut selalu menganakemaskan murid-murid yang memiliki fisik lebih menarik dengan harapan muridnya itu dapat lebih berprestasi. 

Para pengajar merasa bahwa anak-anak itu punya tingkat kepercayaan diri yang lebih tinggi dan popularitas sehingga dapat memimpin murid-murid lainnya yang berpenampilan kurang menarik. 

Di bidang hukum, orang yang memiliki Attractiveness Leniency Effect (ALE)-sebutan lain beauty privilege-lebih banyak diganjar oleh hakim dengan hukuman yang lebih ringan di pengadilan. 

Alasannya karena mereka yang cantik atau tampan, berpenampilan lebih rapi, bersih dan lebih terlihat seperti orang baik-baik. Walaupun dalam beberapa kasus, putusan hakim bisa menjadi sangat bias rasial maupun kelas sosial. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x