Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Dua Diplomasi Strategis Indonesia dalam Kunjungan Jokowi ke Korea Selatan

2 Agustus 2022   00:00 Diperbarui: 2 Agustus 2022   04:15 382 33 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Presiden Joko Widodo saat melakukan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan (Korsel) Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan di Seoul pada Kamis (28/7/2022).(Dok. Sekretariat Presiden)

Perhentian terakhir dari lawatan Presiden Joko 'Jokowi' Widodo ke Asia Timur adalah Korea Selatan (Korsel) pada 28/7/2022. 

Kunjungan itu merupakan pertemuan pertama kedua kepala negara setelah Yoon Suk-yeol terpilih menjadi Presiden Korsel pada 10 Mei 2022.

Kunjungan ini sepertinya ingin menegaskan hubungan baik kedua negara sangat relevan diteruskan oleh Presiden baru Korsel. 

Sebelumnya hubungan baik kedua negara ditunjukkan dengan saling kunjung antara Presiden Jokowi dan Presiden Korsel sebelumnya, yaitu Moon Jae-in.

Kita tentu ingat dengan keakraban kedua Presiden itu. Di Indonesia, Jokowi mengajak  Moon berkunjung ke Bogor Trade Mall (9/11/2017). Sebaliknya, Moon mengajak Jokowi blusukan ke kawasan Dongdaemun, Seoul (10/9/2018).

Perhentian terakhir dari lawatan ke tiga negara di Asia Timur itu itu juga menjelaskan keinginan Indonesia mempertahankan hubungan bilateral strategis dengan Korea Selatan. 

Kedua negara merupakan mitra strategis khusus. Bahkan, mereka akan memperingati 50 tahun hubungan persahabatan tahun 2023.

Dalam pertemuan dengan Presiden Yoon, Jokowi meyakini bahwa kemitraan Korsel dan Indonesia akan makin kokoh. Jokowi membawa dua misi diplomasi strategis, yaitu kemitraan di bidang ekonomi dan pertahanan.

Diplomasi Ekonomi

Dari sisi Indonesia, investasi Korsel mencatatkan pertumbuhan pesat. Investasi itu khususnya berlangsung di bidang industri baja, petrokimia, baterai kendaraan listrik, industri kabel listrik, telekomunikasi, hingga energi terbarukan.

Dalam pertemuan dengan Presiden Yoon, Jokowi sangat berharap Korsel berinvestasi di bidang percepatan pembangunan ekosistem mobil listrik di Indonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan