Mohon tunggu...
Sarlita Rizka Anggraeni
Sarlita Rizka Anggraeni Mohon Tunggu... Universitas Muhammadiyah Malang

Penulis

Selanjutnya

Tutup

Digital

Mulai Gunakan 5G pada 2021 di Indonesia, Simak Resiko yang akan Dihadapi

22 Januari 2021   12:12 Diperbarui: 26 Januari 2021   16:39 123 0 0 Mohon Tunggu...

Pada era revolusi industri 4.0 ditandai dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, salah satunya teknologi jaringan 5G. Widodo Muktiyo selaku Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemeterian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengatakan pemerintah memiliki komitmen kuat dalam pengembangan 5G di Indonesia. “Tahun 2021 kita akan mulai menggunakan 5G,” kata Widodo dalam diskusi virtual yang diselenggarakan oleh Forest Interactive, Kamis (17/12/2020).

Ada tiga operator yang lolos seleksi penggunaan 5G di Indonesia, yaitu PT Smart Telecom Tbk (Smartfren),  PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel), dan PT Hutchison 3 Indonesia (Tri). Pertanyaannya, apakah 5G menimbulkan risiko kesehatan yang lebih besar bagi orang-orang? Ini hanya satu studi, sehingga Anda tidak dapat mengatakan secara definitif berdasarkan studi tunggal ini. Para peneliti setuju penelitian lebih lanjut diperlukan.

Kekhawatiran tentang 5G mirip dengan kekhawatiran tentang 2G, 3G dan 4G, generasi sebelumnya dari layanan nirkabel. Bahkan, 5G di AS diperkirakan akan menggunakan beberapa pita frekuensi yang sama dengan yang digunakan generasi sebelumnya dari nirkabel, termasuk frekuensi 600MHz low-band serta spektrum midband di pita 2,5GHz, 3,5GHz dan 3,7GHz-4,2GHz. Tetapi operator, seperti AT&T dan Verizon, juga menargetkan pita frekuensi yang lebih tinggi untuk 5G. FCC telah melelang gelombang udara di band 24GHz dan 28GHz. Akhir tahun ini, ia akan melelang lisensi di band 37GHz, 39GHz dan 47GHz.

Ini disebut spektrum "high band" yang paling menjadi perhatian, karena itu akan membutuhkan penyebaran gelombang radio yang lebih padat. Ada juga lebih sedikit penelitian tentang efek radiasi pada pita frekuensi yang lebih tinggi ini. Yang mengatakan frekuensi high band ini masih non-ionisasi. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, radiasi non-ionisasi tidak memiliki cukup energi untuk memecah DNA dan secara langsung menyebabkan perubahan pada sel-sel yang dapat menyebabkan kanker.

Jaringan 5G menggunakan frekuensi gelombang milimeter yang akan membutuhkan menara kecil setiap beberapa blok alih-alih setiap beberapa mil, yang dikhawatirkan beberapa orang akan meningkatkan paparan radiasi menara cell tersebut.

Ada juga kekhawatiran tambahan khusus untuk 5G, karena panjang gelombang milimeter frekuensi super tinggi yang digunakan. Karena sinyal yang ditransmisikan di atas gelombang milimeter terbatas dalam jangkauan dan tidak dapat menembus rintangan seperti dinding atau bahkan daun di pohon, jaringan yang menggunakan frekuensi ini akan membutuhkan radio di setiap blok kota, versus peralatan 4G yang mengirimkan sinyal lebih dari mil.

Ini berarti bahwa 5G akan membutuhkan hingga lima kali jumlah infrastruktur sebagai penyebaran 3G atau 4G. Selain akan ada lebih banyak gelombang radio 5G yang mengirimkan sinyal, berarti gelombang radio tersebut lebih dekat dengan Anda sehingga resiko efek radiasi pada pita frekuensi yang lebih tinggi lebih besar.

VIDEO PILIHAN