Mohon tunggu...
Liliek Pur
Liliek Pur Mohon Tunggu... belajar terus

-

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Sedikit Lelucon di Bulan Bahasa

29 Oktober 2018   12:05 Diperbarui: 29 Oktober 2018   13:12 779 12 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sedikit Lelucon di Bulan Bahasa
illumine.co.uk

Cukup sering saya mendapati cara memperkenalkan diri yang aneh. Model perkenalan ajaib itu marak dalam forum tatap muka maupun grup obrolan daring semacam whatsapp. Kalimat perkenalan diri yang ganjil itu kira-kira begini bunyinya, "Bapak-bapak dan Ibu-ibu, mohon ijin memperkenalkan diri. Saya dengan ...." Titik-titik berisi nama orang yang memperkenalkan diri.

Kala saya berada dalam sebuah forum dan ada orang yang memperkenalkan diri dengan kalimat seperti itu, biasanya perhatian saya terpecah antara topik yang sedang menjadi bahasan dalam forum dan cara memperkenalkan diri yang aneh itu. Kadang-kadang porsi waktu untuk memikirkan kalimat perkenalan semacam itu lebih besar daripada untuk memperhatikan acara utamanya.

Sesekali saya membayangkan diri saya yang memperkenalkan diri dengan perkataan seperti itu. Untuk bisa memperkenalkan diri dengan cara itu, saya harus menggandeng seseorang dengan nama yang sama dengan saya. Dengan adanya orang bernama Liliek bersama saya, maka saya akan leluasa memperkenalkan diri saya dengan cara demikian.

"Bapak, Ibu, Saudara, saya akan memperkenalkan diri. Saya dengan Liliek. Nama saya Liliek dan yang berada di sebelah saya ini juga Liliek. Jadi, saya dengan Liliek." Perkiraan saya, perkenalan diri semacam ini mestinya tidak menimbulkan pertanyaan bagi khalayak.

Namun kenyataannya, amat jarang saya menemukan seseorang bernama Liliek di sekeliling saya saat saya membutuhkannya. Dalam situasi demikian, saya tidak akan bisa memperkenalkan diri saya dengan ucapan seperti itu. Saya harus memikirkan kalimat lain.

Bagi saya, hal itu tidak menjadi masalah, sebab saya bisa menggunakan cara yang berbeda. Misalnya begini, "Selamat pagi Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak. Mohon ijin, saya hendak memperkenalkan diri. Saya Liliek. Saya datang ke sini sendirian, tidak dengan siapa-siapa."

Saya berharap, perkenalan diri saya berjalan lancar dan tidak menimbulkan perdebatan yang tak berguna. Dengan begitu, acara bisa dilanjutkan dengan kegiatan lain yang bermanfaat.

Masalahnya, cukup banyak orang yang tampak kesulitan memperkenalkan diri jika tidak didampingi oleh rekan atau kolega atau siapa pun yang memiliki nama---atau setidaknya panggilan---yang sama dengan dirinya. Adakalanya orang tetap nekat berkenalan dalam kondisi seakan-akan ada orang bernama serupa dengan dirinya berada di forum yang sama.

Saya akan memberikan sebuah contoh perkenalan diri seorang rekan saya yang bernama Bambang (bukan nama sebenarnya). Suatu ketika Bambang mengikuti sebuah pertemuan di Jakarta. Sebagai anggota baru dalam komunitas itu, dia memperkenalkan diri dengan mengucap, "Selamat pagi. Perkenalkan, saya dengan Bambang."

Tidak ada jaminan bahwa semua orang akan diam saja mendengar ungkapan seperti itu. Ada kemungkinan orang yang belum mengenal si Bambang akan bertanya, "Lha, Anda sendiri siapa?"

Karena merasa tak bersalah, Bambang menjawab dengan tingkat keyakinan diri yang tinggi, "Saya dengan Bambang!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN