Mohon tunggu...
LiburanJogja
LiburanJogja Mohon Tunggu... Traveler

Traveler from Jogja

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Sejarah, Lokasi, Agenda Rutin, dan Profil Candi Prambanan

30 September 2019   12:48 Diperbarui: 10 Oktober 2019   16:27 360 0 0 Mohon Tunggu...
Sejarah, Lokasi, Agenda Rutin, dan Profil Candi Prambanan
dokumen pribadi

Sejarah Candi Prambanan (Prambanan Temple)

Candi Prambanan (Prambanan Temple) adalah candi Hindu yang terbesar di Indonesia. Hingga waktu kini belum ditentukan kapan candi ini dibangun atau atas prakarsa siapa. Tapi ada dugaan kuat menurut artikel-artikel sejarah yang ada bahwa Candi Prambanan (Prambanan Temple) dibangun pada pertengahan abad ke-sembilan oleh raja Sanjaya, atau dinastiRaja Maha Sambu Balitung. Asumsi ini didasarkan pada isi pendaftaran Syiwagrha sekitar Prambanan dan sekarang diawetkan di Museum Nasional Jakarta. 778 batu prasasti Saka (856 M) ditulis pada masa pemerintahan Rakai Pikatan.

Ya, menurut sejarah, Candi Prambanan (Prambanan Temple) dibangun pada abad kesembilan oleh Raja Wamca (dinasti) Sanjaya. Ini adalah kompleks Prambanan. Candi utama menghadap ke timur, dengan bentuk keseluruhan yang menyerupai sebuah gunung di yang tingginya sampai 47 meter. Bagi masyarakat Jawa, Candi Prambanan (Prambanan Temple) sering disebut dengan Candi Rara Jonggrang karena cerita legenda rakyat turun-temurun.

Candi Prambanan (Prambanan Temple) didedikasikan untuk Trimurti, tiga dewa Hindu utama. Brahma pencipta, Wisnu dan Siwa sebagai dewa penjaga sebagai dewa pemusnah. Berdasarkan prasasti Siwagrha, nama asli candi ini adalah Siwagrha (bahasa sansekerta yang berarti "rumah Siwa"), dan bahkan di aula utama dari Candi Prambanan (Prambanan Temple) adalah sebuah patung Siwa Mahivava tinggi tiga meter, yang menunjukkan bahwa di hal ini, kuil Dewa Siwa surat disukai.

Profil Candi Prambanan (Prambanan Temple)

Desain awal sketsa Candi Prambanan (Prambanan Temple) menurut sejarah yang ada adalah berbentuk persegi panjang. Terdiri dari Teras atau halaman pelataran di luar ruangan dan tiga halaman Jaba (halaman luar), Tengahan (halaman) dan Njeron (inner court). Teras atau halaman pelataran luar ruang terbuka yang mengelilingi halaman luar. halaman luar, persegi panjang dengan luas permukaan 390 m2. Halaman pertama dikelilingi oleh pagar batu yang sekarang di reruntuhan. halaman luar sekarang hanya sebuah halaman kosong. Hal ini belum diketahui apakah bangunan asli atau hiasan lainnya di halaman ini.

Daerah hteras atau halaman pelataran dalam adalah halaman tertinggi atau halaman berada, dan yang dianggap sebagai tempat yang paling suci. The berdenah area halaman persegi panjang dari 110 m2, dengan ketinggian sekitar 1,5 m dari permukaan Teras atau halaman pelataran atas halaman tengah. Teras atau halaman pelataran ini dikelilingi oleh plester dan batu pagar. Di empat sisi yang berbentuk lengkungan gerbang paduraksa. Saat ini hanya sebuah gerbang di sisi selatan yang masih utuh. Di depan setiap gerbang atas teras atau halaman pelataran ada sepasang candi kecil, berdenah daerah basis persegi 1, 5 m2 dengan tinggi 4 m.

Di teras atau halaman pelataran tengah halaman luar, ada halaman kedua, halaman tengah area persegi dari 222 m2. Halaman tengah pertama dikelilingi oleh tembok batu mereka telah runtuh hari ini. Halaman ini terdiri dari empat Teras atau halaman pelataran, mengisi tertinggi. Di Teras atau halaman pelataran pertama, bermain latar belakang, memiliki kuil kecil 68 diselaraskan sekitar, dibagi menjadi jalan empat jalur yang menghubungkan Teras atau halaman pelataran antarpintu. Di Teras atau halaman pelataran kedua adalah 60 candi, Teras atau halaman pelataran ketiga adalah 52 candi, dan Teras atau halaman pelataran keempat, Teras atau halaman pelataran atau lebih, memiliki 44 candi. Seluruh kuil di tengah teras atau halaman pelataran adalah memiliki bentuk yang sama dan ukuran, luas lantai pabrik 6 m2 dan tinggi 14 m. Hampir semua kuil di halaman tengah sekarang di reruntuhan. Reruntuhan ditinggalkan sendirian.

Di tengah halaman luar ada dua baris dalam arah longitudinal candi utara selatan. Di sebelah barat ada 3 baris candi menghadap ke timur. Candi terletak di utara adalah Wisnu, di tengah adalah candi Siwa, dan ke selatan adalah Candi Brahma. Pada baris timur juga memiliki tiga candi menghadap ke barat. Kuil ketiga yang disebut candi wahana (vehicle = kendaraan), karena masing-masing candi bernama setelah hewan adalah dewa kuil gunung di hadapannya.

Kelompok candi yang dihadapkan dengan Candi Wisnu adalah Candi Garuda, berurusan dengan candi Brahma adalah Angsa candi, yang berkaitan dengan candi Siwa adalah candi Nandi (banteng). Dengan begitu, candi ke-6 saling berhadapan untuk membentuk lorong. Wisnu, Brahma, Angsa, Garuda dan Nandi memiliki bentuk yang sama dan ukuran, yaitu berdenah dasar persegi berukuran 15 m2 dengan tinggi 25 m. Di utara dan selatan ujung setiap lorong ada sebuah kuil kecil saling berhadapan, yang disebut Candi Apit.

Lokasi Candi Prambanan (Prambanan Temple)

Candi Prambanan (Prambanan Temple) terletak di dua sub-distrik administrasi pemerintahan: Pramabanan kecamatan, Klaten, dan Kabupaten Prambanan, Sleman. Candi Prambanan (Prambanan Temple) terletak di wilayah administratif Desa Bokoharjo, Prambanan Sleman. Sementara pintu masuk ke kompleks Candi Prambanan (Prambanan Temple) terletak di wilayah administrasi desa Tlogo, Prambanan, Klaten. Kompleks Candi Prambanan (Prambanan Temple) terletak sekitar 17 kilometer timur laut dari kota Yogyakarta.

Kota yang terdekat tentunya adalah Yogyakarta (17 km sebelah barat daya) dan Klaten (3 km utara). Candi Prambanan (Prambanan Temple) mudah diakses seperti itu di jalan saja - Yogya. Dari Kota Yogyakarta, Anda dapat menggunakan pemberhentian kendaraan umum di kios pasar Transjogja Prambanan. Semua bus antarkota utama hanya juga dapat menyebabkan bagian depan Candi Prambanan (Prambanan Temple).

Agenda Rutin Candi Prambanan (Prambanan Temple)

Candi Prambanan ini memiliki agenda rutin harian yang sangat populer di mata wisatawan. Agenda rutin yang ada di Candi Prambanan adalah Sendratari Ramayana. Ramayana Ballet (Sendratari Ramayana), adalah pentas tarian wayang orang yang bercerita tentang kisah Ramayana dari cerita pewayangan.

Selain di Candi Prambanan, Sendratari Ramayana juga ada di Purawisata. Pementasan Sendratari Ramayana ini adalah salah satu agenda acara rutin Jogja yang selalu menarik minat para wisatawan lokal maupun mancanegara.

Bila dilihat dari informasi yang tertera di wikipedia, pertunjukan Ramayana Ballet (Sendratari Ramayana) di Candi Prambanan ini adalah pelopor pertunjukan Ramayana Ballet di Indonesia. Ramayana Ballet (Sendratari Ramayana) di Candi Prambanan pertama kali dipentaskan pada 26 Juli 1961 di panggung terbuka Candi Prambanan.

VIDEO PILIHAN