Mohon tunggu...
Latifah Ayu Kusuma
Latifah Ayu Kusuma Mohon Tunggu... Freelancer - Mahasiswi

📝 Freelancer 👓 Social observer

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

4 Pengalaman Menyenangkan Saat Menjadi Mahasiswa di Kampus Muda Mendunia

25 Maret 2021   00:37 Diperbarui: 25 Maret 2021   00:46 264 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
4 Pengalaman Menyenangkan Saat Menjadi Mahasiswa di Kampus Muda Mendunia
Bersama teman kuliah - doc. kanca kuliah

Menjalani kuliah tak sekadar untuk belajar dan berinteraksi dengan orang lain. Menurutku, waktu kuliah harus dimanfaatkan untuk mencetak kenangan semaksimal mungkin. Aku sendiri memiliki banyak pengalaman tak terlupakan di sela aktivitas kuliah. Mulai dari drama telat mengikuti ujian, kehujanan di jalan berujung bolos, hingga niat belajar kelompok menjadi hoax karena lebih asyik ngobrol sampai tengah malam.

Aku menempuh pendidikan tinggi di kampus muda mendunia, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY). Awal Maret ini menjadi waktu terindah bagi kampus kesayanganku. Tahun ini UMY merayakan Milad ke-40. Selamat berbahagia dan sukses selalu kampusku, tempatku bernaung dan berproses menuju dewasa.

Twins Building UMY - doc. latifahkusuma7
Twins Building UMY - doc. latifahkusuma7
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta - doc. instagram @umyogya
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta - doc. instagram @umyogya
Bagiku, banyak sekali pengalaman menyenangkan saat menempuh pendidikan di UMY selama ini. Tetapi aku sudah memilih 4 pengalaman paling berkesan, menyenangkan, dan tak terlupakan.

Asyiknya Kuliah Malam

Beruntung fakultas Ekonomi dan Bisnis tempatku belajar memiliki jadwal kuliah malam, sebuah suasana yang tidak semua mahasiswa dapat merasakannya. Terhitung beberapa semester aku mendapatkan jadwal di malam hari, sekira pukul 18.30 hingga 20.30 WIB. Alasan kuliah malam menyenangkan versi aku yaitu menjadi lebih akrab dengan dosen dan teman kuliah. Asli, kuliah di waktu tersebut seringkali terasa lebih intim. Terkadang dosen membahas sesuatu yang menarik, penting dan sedang hangat diperbincangkan. Obrolan dengan teman pun selalu asyik, bahkan seringkali kami meneruskan obrolan di kelas menuju ke luar jam kuliah alias nongkrong sepulang kuliah malam. Tak lupa drama menertawakan teman yang ketiduran di kelas. Seru!

Belajar bersama - doc. Vivi
Belajar bersama - doc. Vivi

Menjadi Enumerator dalam Penelitian Dosen

Good experience yang satu ini asyik banget! Di tengah perjalanan menjadi mahasiswa, aku senang berpetualang. Ketika seornag dosen membuka reqruitment enumerator untuk sebuah project penelitian, aku segera mendaftarkan diri. Beruntung, namaku terpilih sebagai anggota tim enumerator. Job desk-nya lebih sering membuat hati senang daripada meneteskan air mata. Berkendara dengan sepeda motor (sendirian) ke sana kemari untuk mengumpulkan data hasil wawancara, aku bak mendapatkan pelangi setelah hujan. Ternyata begini rasanya berinteraksi langsung dengan tokoh, pelaku usaha, dan masyarakat umum. Banyak pengalaman berharga yang aku dapatkan. Bagaimana merasakan teamwork dengan teman baru dan dosen, bagaimana menjadi self problem solver di lapangan, dan bagaimana healing akibat "sulit dipercaya oleh orang lain". Namun ada bonus diterima menjadi volunteer enumerator di salah satu NGO (beberapa kali mendaftar tetapi belum lolos, setelah mencantumkan pengalaman enumerator penelitian dosen auto lolos). A little things calls happiness.

Kuliah Kerja Nyata (KKN)

Team KKN - doc. kanca kuliah
Team KKN - doc. kanca kuliah
Bahagianya memiliki team yang solid di KKN 053. Kami ditempatkan di daerah Girimulyo, Kulon Progo. Beberapa sudut kampus menjadi saksi kekompakan kami. Berlanjut setelah penerjunan, lebih dari satu bulan kami berbagi cerita, bercanda, dan saling menjaga. Aku bersyukur bisa menjadi bagian dari tim yang selalu memecahkan masalah dengan musyawarah. Selain kompak dalam merealisasikan program kerja, kami juga kompak traveling lokal. Tak terhitung berapa kali kami merajut kebahagiaan bersama. Banyak hal receh dan menyenangkan bagi kami:
  1. Kami berada di dusun yang minim akan akses air bersih. Berpetualang keliling kampung untuk mengambil air atau "numpang mandi" menjadi rutinitas penuh makna. Empati kami makin besar, rasa kekeluargaan pun terjaga erat. KKN memang benar menjadi salah satu cara menjalin ukhuwah Islamiyah.
  2. Pengalaman menjadi "guru" satu bulan. Di lokasi KKN, kami seringkali terlibat dalam aktivitas pendidikan. Bahkan aku dan beberapa teman rutin ikut mengajar anak usia dini. Sebuah pengalaman yang tak pernah terbayangkan karena sebelumnya aku terkesan "cuek" dengan anak-anak. Setelah beradaptasi menenangkan anak menangis, bernyanyi bersama anak, dan bersabar menghadapi keaktifan anak, aku tidak lagi canggung berhadapan dengan anak-anak. Bahagianya. Bahkan beberapa bulan kemudian, aku bergabung dengan komunitas yang berfokus pada pendidikan anak. KKN keren!

Piknik di sela KKN - doc. kanca KKN
Piknik di sela KKN - doc. kanca KKN

Menjadi Tuan Rumah untuk Mahasiswa Luar Kota

Menjadi minoritas di daerah sendiri. Kok bisa? Sebagian besar mahasiswa kampus muda mendunia justru berasal dari luar kota. Bila dihitung, akamsi di program studi-ku hanya sekira 20%. Hal ini menjadi anugerah tersendiri buatku. Aku seolah menjadi guide dan tuan rumah bagi mereka. Kegiatan antar-jemput ke stasiun atau bandara sering kulakukan. Bahkan beberapa kali (membantu) membantu menyelesaikan administrasi kampus mereka. Aku menikmatinya. Terakhir, aku sering mengajak teman-temanku meng-explore provinsi tercinta, Yogyakarta. Tujuannya beragam, membeli kebutuhan, piknik asyik, atau sekadar mengisi waktu luang. Aku jadi ingat saat salah seorang temanku mengajak untuk "muter ringroad" karena ia takjub dengan jalan cincin yang megah itu.

Berfoto di kawasan UMY - doc. rahmamuslikha
Berfoto di kawasan UMY - doc. rahmamuslikha
Rasanya akan panjang bila semua pengalaman menyenangkan selama kuliah di UMY kutuliskan. Masih ada ribuan jejakku menjadi bagian dari kampus muda mendunia dan berinteraksi dengan civitas akademika di dalamnya. But, sekian dulu ceritaku. Thanks for reading.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN