Mohon tunggu...
Lanjar Wahyudi
Lanjar Wahyudi Mohon Tunggu... Cepat menulis, lambat berkata-kata.....wkwkwkwk...

Didalam menulis ada proses berpikir, merenung, dan memutuskan sebuah gagasan. Itulah asyiknya menulis. Bisa hubungi saya di lanzarw@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Belajar dari Mbak Sales

28 Agustus 2019   17:10 Diperbarui: 29 Agustus 2019   08:14 0 8 2 Mohon Tunggu...
Belajar dari Mbak Sales
Ilustrasi perempuan yang baru pulang kerja. (Pixabay/Stocksnap)

Kurang cerdas dapat diperbaiki dengan belajar, kurang cakap dapat dihilangkan dengan pengalaman, namun tidak jujur itu sulit diperbaiki.

Minggu yang lalu tepatnya pada hari Kamis jam 9 pagi saya menerima telpon dari bagian Front Office, yang menyampaikan bahwa ada sales produk waterproofing system  yang ingin bertemu saya. 

Sebenarnya saya agak malas menemui tamu yang tidak janjian lebih dulu, tapi karena saya teringat bahwa kalau musim hujan pasti ada atap kantor dan  pabrik yang bocor maka saya rada tertarik, jadi saya bilang ke staf Front Office agar sales tersebut menunggu sebentar.

Selang 10 menit saya turun dan menemui sales tersebut di lobby bawah. Saya dari awal berpikir bahwa salesnya pasti laki-laki karena dalam hal pemasaran bahan bangunan dan kelengkapannya lazimnya demikian, namun rupanya sales yang ini adalah wanita. Sekilas saya tidak begitu yakin dengan penampilannya, dimulai basa-basi lalu perkenalan. 

Ketika mulai memaparkan tentang produknya saya melihat mbak ini mulai nyaman dan kelihatan semakin percaya diri ditandai dengan senyum dan gesture yang rileks. 

Lebih menarik lagi ketika diskusi mengenai jenis-jenis kerusakan bangunan yang sering terjadi dan bagaimana solusinya jika menggunakan produk dari perusahaannya. Ditambah dengan foto-foto beberapa perusahaan, rumah sakit, kampus, mall dan instansi yang menggunakan produknya dan memberikan testimoni yang baik alias puas.

Setelah diskusi sekitar 30 menit tiba-tiba mbak ini mengatakan bahwa sebenarnya ia tidak punya basic pengalaman sebagai tenaga penjual alias sales. Saya agak terkejut karena selama 30 menit itu saya menangkap kesan bahwa dia cukup bagus menampilkan diri sebagai seorang sales. 

Dia mengatakan bahwa dia adalah sarjana akuntansi dan selama 13 tahun berkarir di sebuah rumah sakit swasta besar, memulai karir dari bendahara sampai akhirnya menjadi supervisor di bagian akuntansi. Satu level lagi ia bisa naik menjadi manajer yang langsung bertanggungjawab kepada direktur.

Karena sesuatu hal ia memutuskan untuk resign dan ingin istirahat di rumah. Beberapa hari menikmati masa menganggur seorang rekannya menawarkan untuk menjadi bagian dari tim salesnya yang bergerak dalam pemasaran waterproofing system

Dan dengan niat setengah hati alias mulanya coba-coba saja pingin tahu dunia lain, yang sama sekali asing baginya sebagai mantan staf akunting selama 13 tahun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3