Lensa Karana Media
Lensa Karana Media

Akun official Lensa Karana Media untuk semua informasi tentang Pramuka Banyuwangi dan Nasional serta informasi positif lainnya, info Update liputan kontak 085236662268

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Bakti Sosial Berbagi Sembako untuk Dhuafa Warnai Kemah Bakti MAN 3 Banyuwangi 2018

9 Oktober 2018   15:37 Diperbarui: 10 Oktober 2018   09:57 308 0 0
Bakti Sosial Berbagi Sembako untuk Dhuafa Warnai Kemah Bakti MAN 3 Banyuwangi 2018
dokpri

BANYUWANGI, LENSAKARANA.Com - Ambalan Agung Wilis dan Sayu Wiwit Gugusdepan yang berpangkalan di MA Negeri 3 Banyuwangi, Srono mengadakan Kemah Bakti MAN (Kebaman) II Tahun 2018, Jumat hingga Minggu (5-7/10/2018).

Bertempat di Bumi Perkemahan Payaman, Parijatah Wetan, Srono melibatkan 450 peserta, yang terdiri dari anggota Pramuka Penegak, Dewan Ambalan, dan para Pembina. Kegiatan dibuka oleh Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Banyuwangi yang diwakili Kasubag TU, Susiningsih.

"Kegiatan ini sangat istimewa, kesempatan untuk para siswa dan siswi MAN 3 Banyuwangi untuk membuktikan dan mempraktekkan secara nyata janji sebagai anggota Gerakan Pramuka yang tercantum dalam Tri Satya. Saat di madrasah, kegiatan pramuka hanya mendapat teori-teori saja, kini saatnya mempraktekkan apa yang sudah didapat di madrasah," kata Susi saat upacara pembukaan Kebaman II.

Dia berharap, semoga seluruh peserta dapat mengikuti kegiatan secara maksimal dengan menjaga kesehatan.

"Semoga, semua bisa menjadi pemimpin, jadikan ini medan latihan untuk kepemimpinan. Mudah-mudahan semua bisa menjadi orang yang sukses dan juga menjadi pemimpin yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa," pesannya.

Acara ini rutin dilakukan setiap tahun, kegiatan Kebaman I bertempat di Bumi Perkemahan Sidorejo pada tahun 2017.

Qosim, Ketua Mabigus MAN 3 Banyuwangi mengatakan, kegiatan ini dinamakan Kebaman karena dua hal. Pertama, MAN 3 Banyuwangi berada di Desa Kebaman, Kecamatan Srono. Kedua, Kebaman berasal dari singkatan Kemah Bakti MAN.

"Kegiatan penegak itu ada beberapa jenis perkemahan, seperti kemah bakti, raimuna, kemah kenaikan tingkat dan sebagainya. Kami ingin menonjolkan bakti terhadap masyarakat. Ini adalah salah satu bagian Trisatya yang kedua yaitu ikut serta membangun masyarakat dan juga dasa darma," paparnya.

Dia menambahkan, kegiatan Pramuka sebagai ekstrakurikuler di sekolah tetapi harus terjun ke masyarakat untuk secara langsung mengetahui kondisi masyarakat, sekaligus ikut membantu semampu adik-adik Pramuka.

"Bantuan yang diberikan berupa mie, beras, kebutuhan pokok (sembako), dan juga kami membantu kebersihan. Hal tersebut dilakukan dalam rangka pramuka sudah sewajarnya dekat dengan masyarakat. 

Dalam kegiatan ini, ada tiga hal penting, pertama yaitu melatih kedisiplinan dengan cara mendisiplinkan waktu shalat, ada lomba kreasi baris berbaris, dan juga saling menjaga tali persaudaraan. Kedua adalah mengaktualisasikan kegiatan pembelajaran baik di Pramuka maupun madrasah yaitu rela berkorban dan tabah, ditambah lagi dengan ikut serta membangun masyarakat. Ketiga, mengenal masyarakat dan lingkungan karena pada hakikatnya hal itu adalah pembelajaran yang terbaik untuk adik-adik," terang Qosim.

Keistimewaan Kebaman tahun ini adalah berupa bakti sosial. Selain itu, ada pula kegiatan yang sifatnya menghibur masyarakat sekitar bumi perkemahan dengan cara menampilkan pentas seni gandrung, tari, teater, dance. Hal itu menunjukkan bahwa walaupun Gugusdepan MAN 3 Banyuwangi yang dasarnya agama, tetapi tetap cinta budaya lokal dan tanah air.

Penulis : Destyan Nico

Editor   : Mohamad Arif Fajartono