Mohon tunggu...
Kurnia Gus
Kurnia Gus Mohon Tunggu... Jurnalis - Penulis/Journalis/Wartawan

Ketua Lembaga Kontrol Korupsi Banten dari tahun 2010. Senang membaca dan menulis khusus release dan artikel, sebagai journalis/wartawan dibeberapa media online daerah serta menyukai Seni

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Air Minum Kemasan Amankah Dikonsumsi?

28 September 2022   11:38 Diperbarui: 30 September 2022   01:55 152 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Foto : Download BPOM

Kebutuhan konsumsi air minum semakin hari semakin meningkat oleh masyarakat Indonesia. Hal ini dilihat dari populasi jumlah penduduk yang juga semakin hari semakin bertambah. Kebutuhan air minum setidaknya di iringi pula dengan sumber ketersediaan air bersih, baik itu berupa sarana dan prasarana yang tersedia serta memadai.

Jika kita melihat dari sumbernya maka sebagian masyarakat Indonesia untuk kebutuhan minum, memasak dan kebutuhan sehari-hari rumah tangganya mengambil dari beberapa sumber. Diantaranya ada yang bersumber dari sumur tanah, sumur pompa/bor, air ledeng/PDAM, mata air, air hujan, air isi ulang dan air kemasan bermerek.

Air isi Ulang sepertinya menjadi pilihan yang paling banyak digunakan oleh sebagian masyarakat Indonesia, khususnya mereka yang tinggal di sekitar kompleks perumahan. Hal ini bisa kita lihat dari menjamurnya pengisian air depot isi ulang yang tersedia di setiap lingkungan perumahaan. 

Dengan membawa galon kosong mereka mendatangi depot pengisian air isi ulang dan membayar sekitar 5 ribu sampai 7 ribu rupiah mereka sudah bisa membawanya.

Urutan selanjutnya sebagian masyarakat untuk konsumsi air minum mengambil dari sumber air tanah berupa menggali sumur. Biasanya masyarakat di pedesaan banyak menggunakannya. Kemudian masyarakat yang mengambil sumber dari air ledeng, yaitu sambungan pipa dari PDAM jika memang sudah tersambung di wilayahnya. Kemudian yang sedang trend saat ini untuk kebutuhan air minum adalah air minum kemasan.

Kita lihat pergeseran pola penyajian untuk masyarakat Indonesia yang dahulunya untuk menyajikan tamu minum di rumah, atau acara hajatan pernikahan, khitanan, maupun peringatan hari besar keagamaan. Dahulunya mereka sibuk memasak air untuk menyajikan minum tamu undangan, baik berupa teh ataupun kopi, tradisi itu kini bertambah dengan menyajikan air minum dalam kemasan (AMDK).

Menurut data Asosiasi Perusahaan Air Minum dalam Kemasan Indonesia (Aspadin),  industri ini dapat menyerap 40 ribu tenaga kerja. Belum lagi ribuan pedagang kecil yang menggantungkan hidupnya dari berjualan AMDK (air minum dalam kemasan).

Baca Juga : Plus dan Minus Tabungan Bunga 0 Persen bagi Pelaku UMKM 

Pertanyaannya adalah apakah aman mengkonsumsi air minum kemasan.?!

Beberapa tahun ini beredar isu akan penggunaan bahan dasar plastik kemasan pada air minum kemasan, yang akhirnya menjadi sebuah polemik di media masa. Khususnya peggunaan bahan dasar yang dipakai pada air minum kemasan cup/botol dan galon. Dimana bahan dasar yang digunakan dalam kemasannya mengandung bisphenol-A/BPA dan dianggap membahayakan konsumen terutama untuk ibu hamil, janin atau bayi. 

Akan hal ini BPOM telah memberikan penjelasan dan memastikan galon yang digunakan oleh industri AMDK yang memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI), airnya aman untuk dikonsumsi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan