Mohon tunggu...
Gerardus Kuma
Gerardus Kuma Mohon Tunggu... Guru - Non Scholae Sed Vitae Discimus

Gerardus Kuma. Pernah belajar di STKIP St. Paulus Ruteng-Flores. Suka membaca dan menulis. Tertarik dengan pendidikan dan politik. Dan menulis tentang kedua bidang.

Selanjutnya

Tutup

Trip Artikel Utama

Merawat Sumber Mata Air, Menikmati Segarnya Air Hewa

21 September 2022   08:09 Diperbarui: 22 September 2022   07:15 591 15 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber mata air Hewa. (Foto: Dok. pribadi)

Sudah tujuh tahun saya minum air Hewa. Tetapi baru pada Sabtu (17/09/2022) saya sampai di sumber mata airnya. Sejak pertama datang di Hewa, kesan saya adalah desa ini sangat kelimpahan air. 

Hewa bagai sebuah "sumur" karena dikelilingi banyak sumber mata air. Memasuki Hewa dari arah timur, ada dua kali yang dialiri air. Di dalam kampung, air meluap, mengaliri jalan setiap saat. Benar-benar kelimpahan air.

Air yang melimpah di Hewa berasal dari beberapa sumber mata air yang berada di sebelah atas kampung Hewa. 

Jadi, di sumber mata air ini, pada Sabtu (17/09/2022), bersama rekan guru dan pegawai dan juga beberapa siswa Spentig Hewa, kami mengadakan bakti sosial. Membawa pasir untuk pembangunan bak penampung air.

Perjalanan ke sumber mata air Hewa cukup menguras energi. Kita harus mendaki hingga di sumber mata air. Apalagi perjalanan dengan membawa beban, dibutuhkan tenaga ekstra untuk sampai di sumber mata air. 

Namun, perjalanan kami ke sumber mata air Hewa dalam rombongan menjadikan suasana terasa menyenangkan walau harus mendaki menempuh jarak kira-kira 4 km. Waktu tempuh lebih kurang 45 menit pun tidak terasa.

Kali di dekat sumber mata air. (Foto: Dok. pribadi)
Kali di dekat sumber mata air. (Foto: Dok. pribadi)

Untuk sampai di sumber mata air Hewa, kita akan melewati jalan setapak yang menjadi pembatas antara kebun warga dengan hutan dan kali. 

Ada dua kali kecil yang harus dilewati yaitu kali Kobu Tilun dan Lewuk. Di musim kemarau, air di kali Kobu Tilun tidak mengalir. Sementara kali Lewuk dialiri air dengan debit yang cukup besar.

Rasa lelah saya terbayar saat tiba di sumber mata air. Suasana alam di sekitar sumber mata air begitu asri. Banyak pohon besar dan tua di sekeliling. Sampai di sumber mata air, saya membasuh muka dengan air yang keluar dari pipa pembuangan di bak penampung. Segar. Rasa capeh dan lelah hilang seketika dibasuh segarnya air yang terus mengalir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan