Mohon tunggu...
Kris Ibu
Kris Ibu Mohon Tunggu... Penulis - Sementara bergulat

Mulailah dengan kata. Sebab, pada mulanya adalah kata.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bripka Winardi: Teladan Polisi Humanis

22 Juni 2021   09:59 Diperbarui: 22 Juni 2021   10:48 93 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bripka Winardi: Teladan Polisi Humanis
detik.com

Antara Hoegeng dan Winardi: Polisi Berintegritas dan Humanis

Ketika membincangkan polisi yang berintegritas, kita pasti tertuju pada sosok Jenderal (Purn) Polisi Hoegeng Iman Santoso. Kapolri kelima RI yang wafat pada 14 Juli 2004 ini, memiliki integritas dan karakter yang teguh untuk menjaga marwah Polri dan Indonesia. Ia dikenal jujur, teguh dalam prinsip dan sederhana.

Bahkan sosok Hoegeng yang penuh integritas dan mengabdi kepada rakyat ini pernah dipuji dengan gaya guyon oleh presiden keempat RI Abdurrahman Wahid (yang akrab disapa Gus Dur): "hanya ada tiga polisi jujur di Indonesia: polisi tidur, patung polisi, dan polisi Hoegeng".

Sosok Hoegeng tak ada duanya. Dialah teladan polisi berintegritas yang pernah dimiliki oleh tanah air. Track record yang dibuatnya sungguh menawan. Kita mesti memberi apresiasi yang sedalam-dalamnya bagi pengabdian beliau bangsa dan tanah air.

Namun, sampai titik ini kita bertanya, apakah sosok polisi yang diidealkan oleh masyarakat hanyalah seorang polisi Hoegeng? Atau, adakah sosok lain yang memberi harapan kepada masyarakat bahwa kepolisian itu sebenarnya memiliki sosok-sosok yang "menghindari kamera", hanya mau bekerja dan berada "di balik layar", tidak mau memamerkan diri padahal memiliki prestasi segudang? Tentu ada.

Dalam tulisan ini, penulis merasa tertarik untuk mengangkat sosok Bripka Winardi. Hemat penulis, beliau adalah salah satu sosok teladan polisi humanis yang mesti mendapat sorotan di Hari Bhayangkara ke-75 tahun 2021.

Mengapa?

Pada Selasa, 22 November 2016, detik.com menurunkan berita dengan judul, "Bripka Winardi, Polisi Teladan yang Suskes Ajak Pejudi Tinggalkan Dunia Hitam".

Seperti diberitakan, Bripka Winardi yang bertugas sebagai Bhabinkamtibnas (Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban masyarakat) Polsek Bantul ini sangat dekat dengan masyarakat.

Beliau adalah sosok yang mengabdi kepada masyarakat dan peka dengan kondisi masyarakat di mana ia ditugaskan. Entah beliau dipengaruhi oleh pemikiran humanisme atau tidak, buktinya ia berhasil 'menobatkan' Supriyadi, seorang penjudi cum pemabuk, dengan pendekatan humanis. "Biasanya kan orang mengentaskan pelaku pelanggaran hukum dengan jalur hukum. Tapi saya dengan jalur kemanusiaan" tandas Winardi.

Menurut pengakuan beliau, ia tidak langsung mengajak Supriyadi untuk berhenti berjudi dan mabuk-mabukan karena itu merupakan pelanggaran hukum dan merusak citra diri. Ia mendatangi rumah Supriyadi untuk ajak berbincang-bincang sambil sesekali makan bersama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN