Mohon tunggu...
Kresna Aditya Sururi
Kresna Aditya Sururi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Halo semua. Saya Kresna Aditya Sururi mahasiswa Ilmu Komunikasi UNJ, semoga tulisan saya dapat membantu pembaca semua yaa, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Hal Unik dibalik Praktisi Radio RDI

10 Desember 2021   08:28 Diperbarui: 10 Desember 2021   08:34 161
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber : https://static.mytuner.mobi/media/tvos_radios/qpzvhD3RrL.png

Seperti yang kita tau saat ini dunia sedang mengalami krisis ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi Covid-19, masyarakat banyak yang harus diberhentikan dari pekerjaannya, tidak banyak juga perusahaan yang harus gulung tikar akibat mengalami kerugian. Salah satu perusahaan yang masih bertahan ditengah pandemi ini adalah media massa, tidak banyak juga media massa yang berhasil bertahan dalam kondisi ini. Mereka bertahan hidup di situasi ini dengan cara mengembangkan konten mereka, atau berinovasi menciptakan konten yang baru tujuannya agar pendengar tidak bosan dengan mereka.

Menurut hasil wawancara kami dengan media massa seperti Radio Dangdut Indonesia atau biasa yang dikenal RDI ternyata menerapkan prinsip 3O dalam mempertahankan keunggulannya. Berdasarkan hasil wawancara oleh RDI prinsip yang pertama adalah On Air yang menyediakan kebutuhan konten, kedua, Offline yaitu mengadakan konser dengan pendengar 2-3 kali sebulan, ketiga, sama seperti On Air.

Radio RDI selalu berusaha untuk menjadi media yang paling update dan juga menjadi trendmaker yang mengikuti hal viral atau booming tentunya harus bermanfaat juga bagi masyarakat. Menjadi media massa yang memiliki karakteristik pasti sangat berat menghadapi keinginan pendengar yang berubah-ubah seiring perkembangan zaman, RDI ternyata tetap membuat konten walau tidak selalu memenuhi segmentasi pasar, mereka membuat konten seiring mengikuti hal viral apa yang ada di media sosial lalu dikemas dengan konten yang menarik.

Membicarakan konten pasti akan ada feedback dari masyarakat terkait konten yang dibuat oleh RDI, maka dari itu RDI kadangkala membuat narahubung terbuka via WhatsApp yang bertujuan untuk kemajuan RDI berikutnya seperti saran, kritik, permintaan lagu dan masih banyak lagi. Mayoritas pendengar RDI mendukung konten yang dibuat, jika ada komentar untuk mengevaluasi RDI demi memuaskan hati pendengarnya.

Maka dengan itu RDI sebagai radio media Indonesia yang sejak lama terkenal dengan keunggulan kontennya hingga saat ini terus berinovasi menciptakan sesuatu yang dapat membuat bertahan RDI dari masa kesulitan di era pandemi Covid-19 yang sedang menyelimuti seluruh dunia ini. Berdasarkan dari artikel Kompaspedia yang menyatakan bahwa masa depan industri radio akan gulung tikar, namun masih bertahan sampai saat ini. Saya setuju karena dengan ide inovatif yang dilakukan oleh RDI, masa depan industri radio masih bisa diselamatkan dari kebangkrutan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun