Elly Nagasaputra
Elly Nagasaputra profesional

Konselor Profesional yang menangani konseling diri, konseling pra-nikah, konseling pernikahan, konseling suami istri, konseling perselingkuhan, konseling keluarga. www.konselingkeluarga.com

Selanjutnya

Tutup

Wanita Pilihan

Ketika Suami Berselingkuh

20 Mei 2018   11:02 Diperbarui: 20 Mei 2018   11:12 215 1 0
Ketika Suami Berselingkuh
www.empowher.com

 

 Sakitnya Dikhianati

Widi (40) dan Ina (39) sudah menikah 12 tahun dan punya dua anak berusia 11 dan 7 tahun. Karena tuntutan pekerjaan, Widi harus bolak balik Jakarta Bandung seminggu sekali. Widi kost dan berkantor di Bandung dan baru pulang ke Jakarta pada hari Jumat malam dan sudah kembali Senin pagi ke kantornya di Bandung.

Belum lama ini Ina menyadari bahwa Widi, yang bekerja sebagai Manajer Keuangan, berselingkuh dengan rekan sekantornya. Ina mendengar dari rekan Widi yang sudah mengenal Widi dan keluarganya dengan baik.

Setelah mengumpulkan bukti-bukti, Ina memberanikankan diri mengkonfrontasi Widi. Meski awalnya mengelak, Widi akhirnya mengaku dan berkata sambil menangis bahwa affair itu sudah selesai beberapa minggu lalu.

Meski lega, tak semudah itu menghapus kecewa Ina untuk kembali percaya dan memaafkannya. Apalagi wanita itu masih bekerja di kantor yang sama dengan Widi.  Hal itu sungguh meresahkan hati Ina, setiap kali Widi berangkat ke kantor,  hati Ina tidak tenang membayangkan Widi masih bertemu dengan wanita itu. Walau Ina melihat ada perubahan sikap Widi, seperti tidak terus memegang hp dan juga sudah jarang lembur, selalu berusaha pulang cepat untuk bertemu anak-anak di rumah sebelum mereka tidur.

Kekecewaan yang amat besar membuat Ina ingin sekali melabrak wanita itu dengan mendatangi kantor Widi, untuk mendapat kepastian dan mengungkapkan kemarahannya. Tapi ia menyadari kalau hal itu tidak perlu, karena ini urusan ia dengan Widi. Istri dan suaminya. Dan juga Ina tahu, jika hal itu dilakukan, sangat mungkin dapat menghancurkan karier suaminya.

Sehingga Ina merasa sangat sesak dan serba salah. Tidak tahu harus bagaimana. Mau mempercayai kembali suaminya, namun terasa sangat berat dan sulit. Bayangan bahwa selama ini Widi membohonginya dengan dalih lembur dan di Bandung padahal kenyataannya sedang kencan dengan wanita itu sungguh sangat sulit untuk dihapus dari otak dan hati Ina.

Selama ini Ina hanya bisa menangis dan curhat kepada sahabat terdekatnya. Namun sahabatnya paham kalau ia tak bisa banyak membantu, dan ia menyarankan mereka harus menyelesaikannya sendiri dengan bantuan profesional.

Masa tergelap dalam perjalanan bahtera rumah tangga

Ketika dalam perjalanan rumah tangga istri menemukan kenyataan bahwa suaminya melakukan pengkhianatan terbesar dengan berselingkuh adalah merupakan masa yang paling suram dan gelap dalam perjalanan hidup pernikahan.

Sangat sulit untuk memaafkan, sangat sulit untuk mempercayai kembali, boro-boro membangun kemesraan seperti dulu. Sulit membayangkan untuk lanjut dan sulit juga membayangkan untuk bercerai karena tidak semudah itu.

Lalu haru bagaimana? Memang tak mudah menyelesaikan masalah ini, bahkan sangat sulit, karena dibutuhkan usaha yang besar untuk kembali seperti semula. Dan berdasarkan pengalaman saya, sangat sangat tidak mudah bagi pasangan yang pernah ternodai dengan perselingkuhan, dapat kembali pulih tanpa bantuan "dokter" dalam hal ini Konselor Pernikahan untuk memberikan solusi profesional atas pengkhianatan yang sudah terjadi.

Apalagi sejak awal mereka telah salah langkah dengan menerapkan long distance marriage yang berkepanjangan. Tak ada kasus selingkuh saja tidak disarankan, karena tidak sehat untuk membina hubungan suami istri dalam sebuah pernikahan, apalagi sekarang setelah ada kasus ini? Bagaimana Ina mau kembali membangun rasa percayanya kepada suami, jika ia tak selalu ada bersamanya? Bahkan kenyataan Widi masih sekantor dengan wanita itu di Bandung, tentu merupakan hal yang sangat sulit diterima oleh Ina.

Hal pertama adalah suami istri harus tinggal dalam satu atap dan sekota. Sehingga Widi bisa mengusahakan untuk dapat dipindah ke kantor di Jakarta, atau pindah kerja atau mungkin Ina sekeluarga bisa pindah ke Bandung. Pada intinya sangat tidak sehat untuk membina long distance marriage untuk jangka waktu yang panjang.

Hal kedua adalah untuk membereskan soal perselingkuhan tersebut. Dan kembali, akan sangat sangat sulit tanpa bantuan profesional. Sebaiknya segera mencari Konselor yang memang ahli dalam menangani Konseling Perselingkuhan untuk dapat menyelesaikan dengan tuntas.

Tentu Widi sudah minta maaf pada Ina. Mungkin juga Widi sudah tidak memiliki perasaan dengan wanita itu. Tapi tidak semudah itu memperbaiki pernikahan yang sudah ternodai perselingkuhan.

Widi harus menyadari mengapa hal itu bisa terjadi, apa yang harus dilakukannya sebagai suami untuk kembali membangun kepercayaan istri. Widi sudah berusaha selalu pulang cepat dan rajin melaporkan lewat whatsapp apa yang dilakukan di kantor bersama siapa, dan sebagainya. Tapi bagi Ina tidak sesederhana itu.

Ina akan beranggapan Widi melakukan hal itu karena memang sudah ketahuan dan berusaha memperbaiki kerusakan. Ina perlu hal yang lebih mendasar untuk dapat mempercayai suaminya kembali. Bukan hanya berubah sikap, yang bahkan Ina tidak tahu apakah itu akan selamanya atau sementara saja karena Ina masih terluka.

Banyak ketakutan di benak Ina, apakah hal itu akan terjadi lagi? Apakah Widi tidak akan mengulangi kembali hal ini di puluhan tahun ke depan? Belum lagi, Ina tidak tahu bagaimana sebenarnya perasaan Widi pada wanita itu. Sungguh mencintainyakah? Karena Widi selalu mengelak dan menghindar jika mereka sudah membahas hal itu, yang ujung-ujung nya berakhir dengan pertengkaran.

Belum lagi jika masuk ke ranah hubungan badan. Hal itu sangat menyiksa bagi Ina membayangkan bahwa suaminya pun sudah melakukan hal itu dengan wanita itu. Sehingga semua hal dalam pernikahannya dengan Widi, baik sekadar ngobrol maupun intimasi yang lebih, merupakan hal yang menyiksa bagi Ina.

Ada lagi. Imbas pertengkaran mereka yang tiada henti, yang kadang memicu Ina kembali membahas  pengkhianatan Widi, diketahui oleh anak-anak. Disengaja atau tidak oleh orangtuanya, mengetahui akan perselingkuhan ayahnya, dapat membuat anak-anak kehilangan kepercayaan kepada orang tuanya dan terluka secara psikologis. Kalau sudah begini, mereka harus diajak ke Konselor untuk dapat disembuhkan luka dan traumanya, menumbuhkan kembali rasa percaya mereka kepada orang tua kepada lembaga yang disebut pernikahan.

Sebelum perselingkuhan menghancurkan pernikahan Anda, segeralah mencari solusinya. Segeralah mencari Konselor Pernikahan yang Anda percayai, yang memang berpengalaman memulihkan pernikahan Anda secepat mungkin. Karena semakin lama Ina "tenggelam" dalam rasa sakit karena pengkhianatan suaminya, maka akan semakin lama juga nanti proses pemulihannya.

Tapi tidak perlu khawatir, proven steps yang ada di Konselor Pernikahan yang berpengalaman selalu dapat untuk memulihkan pernikahan Anda. Yang diperlukan adalah niat dan komitmen untuk mau sungguh-sungguh menjalani proses konseling dengan persisten, jujur dan tulus, guna secara fundamental memperbaiki pernikahan Anda.

Elly Nagasaputra, MK, CHt

Marriage Counselor & Hypnotherapist

www.konselingkeluarga.com

www.klinikhipnoterapijakarta.com

- healing hearts -- changing life -