Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Gerakan Mute Massal hingga Ramadhan sebagai Media Pendidikan Kontekstual Anak

15 April 2021   02:58 Diperbarui: 15 April 2021   02:58 98 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gerakan Mute Massal hingga Ramadhan sebagai Media Pendidikan Kontekstual Anak
Diolah Kompasiana dari Twitter BBC

Gerakan Mute Massal ramai di media sosial. Gerakan ini mengkritik gaya bahasa yang digunakan komentator sepak bola, Valentino "Jebret" Simanjuntak atau akrab disapa Bung Valent.

Gerakan Mute Massal ini kemudian semakin ramai dan menganggap Valent terlalu hiperbola, berisik, dan tak memberikan edukasi kepada penonton.

Valent sendiri akhirnya buka suara. Menurutnya, ia tak mempermasalahkan gerakan ini. Hanya saja ia keberatan atas kicauan akun-akun tak bertanggung jawab dengan penggunaan kata tak pantas.

Selain soal kritik komentator sepak bola, ada juga mengenai tip berkendara sepeda motor jarak jauh pada bulan Ramadan hingga momen Ramadan sebagai media pendidikan kontekstual anak.

Berikut konten-konten menarik dan populer di Kompasiana:

Gerakan Mute Massal, Kritik Cerdas untuk Lebaynya Komentator Sepak Bola Kita

Jagad Twitter baru-baru ini diramaikan oleh tagar Gerakan Mute Massal.

Kompasianer Bobby menilai sejatinya gerakan mute massal ini menjadi masukan bagi sejumlah komentator sepak bola Indonesia yang dinilai terlalu lebay atau berlebihan.

Ditulisnya, maksud hati ingin menghibur penonton dengan ungkapan-ungkapan lucu, namun akhirnya membuat penonton merasa terganggu.

"Karena sejatinya penikmat sepakbola juga butuh edukasi, bukan pendengar teriakan yang menimbulkan polusi menjadi pesan utama Gerakan Mute Massal," tulisnya.

Menurutnya komentator sepak bola sejatinya adalah seorang pembicara publik yang wajib menguasai dasar-dasar wicara publik.

Komentator sepak bola tak cukup hanya pandai melucu. Ia harus pandai merebut hati pemirsa dengan daya tarik sebagai pembicara publik yang ulung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN