Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Tulislah Sejarah dengan Apik agar Belajarnya Jadi Asyik

23 September 2020   20:29 Diperbarui: 8 Oktober 2020   10:39 855 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tulislah Sejarah dengan Apik agar Belajarnya Jadi Asyik
Pelajar mengamati diorama sejarah di Museum Kebangkitan Nasional (ex Gedung Stovia), Jakarta, Sabtu (19/5/2018). (ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA via kompas.com)

Berbahagialah pelajaran sejarah masih dianggap cukup menarik oleh para siswa meski guru mengajarkan di kelas dengan tidak apik.

Pelajaran sejarah, sejauh yang kita tahu, terkadang hanya ditekankan pada "apa yang pernah terjadi di masa lalu", bukan pada "dampak apa yang terjadi atas peristiwa masa lalu pada hari ini".

Oleh karena itu, pelajaran sejarah hanya seputar hafalan satu peristiwa dengan peristiwa lain: nama-nama tokoh, peristiwa, tahun kejadian, sampai tempat tertentu. Mesti tidak seutuhnya keliru, hanya saja pelajaran sejarah lama-lama jadi membosankan.

Coba bayangkan ada seorang guru yang bisa menceritakan peristiwa sejarah dengan menarik, sehingga kita siswa bisa paham: sejarah itu mengenal kehidupan manusia sehingga akan terus berkembang.

Nah, apa yang kemudian menjadi tantangan para guru --maupun orangtua, misalnya-- dalam mengajarkan sejarah ini?

1. Mengerti Sejarah.

Pada beberapa kalangan, kata "history" kerap kali dibuat plesetan menjadi "his story".

Hal tersebut, tulis Kompasianer Djulianto Susantio, karena ada faktor obyektif dan subyektif dalam menulis sejarah. Menyoal sejarah memang terkadang kontroversi.

Di negara-negara maju mata pelajaran sejarah justru diperbanyak. Maka karakter kepahlawanan mereka terbentuk sejak dini. Juga patriotisme tentang kehebatan nenek moyang mereka.

Jadi, rasa-rasanya pelajaran seakan diabaikan. Sudah lama tidak ada pemutakhiran data masa lampau untuk buku-buku sejarah.

"Memahami masa lampau ibarat memahami seni. Kalau sudah hobi selalu menarik. Semoga semakin banyak masyarakat yang memiliki apresiasi," tulisnya. (Baca selengkapnya)

2. Sejarah Mewariskan Hal-hal yang Jadi Pelajaran

Dalam sejarah itu, tulis Kompasianer Nahariyha Dewiwiddie, akan meninggalkan sesuatu. Dari sesuatu itulah diambil pembelajaran yang baik diambil yang buruk ditinggalkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN