Kompasiana News
Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Apa Benar Semua Pelaku Kejahatan Seksual pada Anak Mengidap Pedofilia?

11 Januari 2018   16:12 Diperbarui: 11 Januari 2018   17:45 407 1 0
Apa Benar Semua Pelaku Kejahatan Seksual pada Anak Mengidap Pedofilia?
Ilustrasi: Pixabay


Jakarta - Tindakan seksual pada anak kini kembali mendapat sorotan. Berita soal seorang guru yang menyodomi anak muridnya serta munculnya video asusila anak bersama orang dewasa yang viral menandakan bahwa anak masih menjadi objek eksploitasi seksual.

Namun yang menjadi pertanyaan apakah para pelaku tindakan asusila itu kesemuanya mengidap pedofilia? Ternyata menurut opini salah satu Kompasianer tidak demikian. Tidak bisa disamaratakan dan disetarakan bahwa pelaku tindakan asusila pada anak juga mengidap pedofilia.

Artikel ini menarik untuk dicerna, pasalnya ia mengambil sudut pandang penulisan yang cukup unik. Selain itu ada juga beberapa artikel menarik yang menjadi artikel pilihan hari ini. Berikut ini adalah 5 artikel pilihan untuk hari ini yang sayang jika Anda lewatkan.

1. Tidak Semua Pelaku Pencabulan Anak Mengidap Pedofilia!

Ilustrasi: Pixabay
Ilustrasi: Pixabay

Berita tentang seorang guru yang menyodomi anak muridnya serta beredarnya video porno yang melibatkan anak-anak membuktikan bahwa anak-anak masih kerap menjadi objek seksual.

Media sebagai pemberita seringkali mewartakan para pelaku kejahatan seksual pada anak ini sebagai pengidap pedofilia, padahal tak selalu demikian. Pedofilia dalam kaidah medis didefinisikan sebagai paraphilia atau kelainan seksual yang melibatkan dorongan fantasi seksual terhadap anak prepubertas.

Namun hanya sekitar 50 persen saja pelaku pencabulan merupakan pengidap pedofilia. Sisanya tidak memiliki hasrat seksual pada anak tetapi kemampuan sosial mereka tak cukup mumpuni untuk membangun hubungan emosional dan seksual dengan usia sebaya.

Ulasan seputar pedofilia ini cukup menarik untuk dibaca karena kita juga bisa tahu bagaimana seorang pengidap pedofilia memiliki kelainan jiwa.

Selengkapnya.

2. Penemuan M77232917, Bilangan Prima Terbesar yang Pernah Ada

Ilustrasi: Pexels
Ilustrasi: Pexels

Jika Anda adalah penggemar hitung-hitungan, mungkin Anda akan tertarik dengan artikel ini. Pasalnya baru baru saja ditemukan bilangan prima dengan nominal terbesar yang pernah ada.

Bilangan prima yang baru saja ditemukan ini dinamakan M77232917 yang didapatkan dengan cara memangkatkan angka dua dengan 77.232.917 dan kemudian hasilnya dikurangi 11.

Penemuan bilangan ini kemudian diuji oleh beberapa ahli untuk uji kesahihan dan dinyatakan lolos untuk kemudian dipublikasi dalam sebuah jurnal.

Menariknya, untuk menemukan bilangan ini sang penemu memerlukan waktu yang cukup panjang. Bahkan para ahli yang menguji kesahihan angka ini butuh waktu selama beberapa hari dengan menghitung menggunakan komputer.

Selengkapnya


3. Apakah Kesenjangan Antar Generasi Terjadi di Tempat Kerja Anda?

Ilustrasi: lawdonut.co.uk
Ilustrasi: lawdonut.co.uk

Kesenjangan antar generasi ternyata seringkali menjadi salah satu penyebab konflik dalam lingkungan pekerjaan. Pasalnya setiap generasi tentu memiliki budaya yang berbeda-beda dalam bekerja.

Generasi milenial misalnya, lebih suka dengan gaya pekerjaan yang dinamis, tidak kaku dengan birokrasi meski struktur tetap ada dalam perusahaan. Berbeda dengan generasi lawas yang cenderung lebih kaku dan mengacu pada struktur serta hierarki.

Perbedaan inilah yang bisa menjadi pemicu konflik dalam lingkungan pekerjaan. Konflik akibat perbedaan antar generasi dapat dicari jalan keluarnya lewat jalan dialog. Baik pihak manajemen maupun karyawan sebaiknya berkepala dingin dan menaruh kepercayaan satu sama lain.

Selain itu ada beberapa solusi yang bisa menjembatani dan menghindari perselisihan antar generasi ini.

Selengkapnya


4. Alasan yang Masuk Akal tentang Kepindahan Coutinho

Coutinho | Ilustrasi: Skysports.com
Coutinho | Ilustrasi: Skysports.com

Pemain Liverpool asal Brasil, Coutinho baru saja merampungkan proses kepindahannya menuju Barcelona. Klub asal Spanyol tersebut mendapatkan Coutinho setelah negosiasi yang cukup alot dan kepindahannya ini tentu saja menuai banyak sekali komentar pro dan kontra.

Namun sangat wajar sebenarnya Coutinho sangat ingin pindah ke Barcelona. Wajar seorang anak muda bertalenta jika menginginkan gelar. Secara kemampuan, Coutinho memang sudah sangat mumpuni untuk bermain bersama mantan rekan setimnya dahulu Luis Suarez dan sang pemain fenomenal Lionel Messi.

Tapi sayang, keputusannya meninggalkan Liverpool membuatnya melewatkan kesempatan untuk menjadi seorang legenda di sana. Padahal Coutinho memiliki kemampuan yang bisa membuat Liverpool bersaing di papan atas klasemen untuk memperebutkan gelar juara.

Bagi Anda penggemar sepak bola, ulasan ini layak Anda baca karena Anda bisa tahu setidaknya plus dan minus kepindahan Coutinho ke Barcelona.

Selengkapnya


5. Apa Saja Syarat untuk Membuat Toko Daring yang Bagus?

Ilustrasi: Pixabay
Ilustrasi: Pixabay

Pernah terpikir untuk memiliki toko online sendiri? Jika ya, maka Anda harus membaca artikel yang satu ini.

Pasalnya dalam artikel ini diulas beberapa syarat mutlak yang harus dipenuhi pengguna internet yang ingin memiliki sendiri toko onlinenya.

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah nama toko. Memilih nama toko bukan perkara yang sepele karena nama tersebut harus sesuai dengan produk yang dijual. Tidak mungkin ketika kita menjual produk makanan tapi nama yang kita ambil misalnya "Hair and Facial Beauty" bukan?

Kemudan hal kedua yang harus mendapat perhatian lebih adalah kualitas pelayanan. Perilaku pengguna memilih tempat belanja saat ini bukan hanya dikarenakan faktor harga, tapi juga kepuasan yang berdasarkan kualitas pelayanan. Faktor ini juga harus dipertimbangkan untuk menggaet lebih banyak pembeli.

Ada juga beberapa faktor lainnya. Anda sebaiknya membaca ulasan selengkapnya lewat tautan di bawah ini.

Selengkapnya