Mohon tunggu...
Toto Priyono
Toto Priyono Mohon Tunggu... Penulis - Kompasianer

Peminat Sosio-Humaniora, Sastra, Filsafat, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Personal Branding Itu Dibangun dari Saat Kita Tak Tahu Apa-apa

19 September 2021   13:59 Diperbarui: 19 September 2021   14:05 95 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Personal Branding Itu Dibangun dari Saat Kita Tak Tahu Apa-apa
064248800-1607482972-tiago-felipe-ferreira-sajkxozxpsk-unsplash-6146dfb9010190455b2761e2.jpg

ilustrasi:Pixabay.com

Sejak saat itu, ketika lapangan kehidupan begitu luas dan diri manusia begitu sempit. Sadar atau tidak kita memang harus bersaing menemukan jalan bagi hidup kita sendiri.

Tentu jalan itu adalah "jalan" bagaimana kita akan berpijak nantinya mengakomodasi hidup kita. Dimana kita akan bertempat selanjutnya kelak ketika dewasa, dan sewajarnya sudah tidak harus menumpang orang tua kemudian bertransformasi menjadi orang tua. Juga bagaimana kita akan berusaha menuntut pengetahuan sebagai bekal hidup selanjutnya.

Itulah yang seharusnya menjadi sesuatu, sebelumnya sudah kita konsep kedepannya mengidentifikasi diri antara yang realitas dari diri berserta keadaan eksistensi kita sendiri untuk dapat dimaksimalkan perjuangannya.

Sebab dasar dari kebenaran hidup manusia yang utama adalah pengetahuan, kesabaran, cinta, keadilan dan pengabdian. Namun disamping itu "hidup" manusia juga harus mencari sumber ekonomi meneruskan kehidupan itu sendiri sebagai "manusia" yang tadinya tidak ada menjadi ada yang dilahirkan didunia.

"Karena setidaknya untuk hidup, kita "Manusia" harus eksis terlebih dahulu. Bukan apa, ketika kita sudah merasa bahwa kita adalah makluk yang eksis. Makhluk yang membutuhkan kehidupan. Disitulah kita harus berkecimpung dengan kehidupan yang sebenarnya, menari, dan berakselerasi pada perjuangan yang harus dibangun sejak kita dilahirkan untuk hidup".

Maka dari itu ibarat membangun sebuah personal branding. Tentang apa yang bisa kita perbuat, dan apa yang dapat kita sumbangkan dalam tatar kehidupan sangat kompleks ini. Sejatinya itu dibangun saat kita tidak mengerti apa-apa.

Karena tidak mengerti apa-apa merupakan jalan untuk berusaha mengetahui dimana personal branding kita, apa yang seharusnya diusahakan, serta apa yang harus dikejar dalam hidup bereksistensi dalam sosial.

Tetapi bagaimana jika kita abai dengan apa yang dinamakan personal branding kita? Tentu permasalah ini layak dijadikan sebuah catatan penting. Seharusnya dalam hidup mengada, kita harus melakukan apa-apa. Karena ketika kita tidak melakukan sesuatu, disitulah kita tidak akan menjadi sesuatu.

Kata orang hidup itu memang tidak mudah, butuh perjuangan besar untuk dapat melakukan sesuatu dalam hidup itu. Dalam hal ini memang benar, sama seperti bagaimana kita akan membentuk diri kita sendiri. Derita dan bahagia adalah cerita-cerita antara kita dan hidup kita. Tetapi pada dasarnya kitalah penulis sekenario bagi hidup kita sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan