Mohon tunggu...
KOMENTAR
Hiburan

Gatot Kaca VS Superman, Menang Mana?

25 April 2012   15:38 Diperbarui: 25 Juni 2015   06:07 4057 0

“Nya mendingan Supermen, ganteng, bisa terbang, kuat, bajunya bagus, ada jubahnya...” kata Iman lagi. “Ah, orang bego gitu dibilang hebat, masak pake celana dalam di luar, pasti nggak diajari pake celana sama ibunya!” timpal Asep. “Ih kuuleun pisan (kuper sekali) kamu mah, masak Supermen dibilang bego, celana dalamnya di luar kan biar keren! Kamu mah pasti nggak punya komik superhero, jadi nggak tau, kalo semua jagoan itu celana dalamnya di luar, Supermen, Betmen, Kapten Amerika... kamu mah taunya wayang terus sih, mentang-mentang bapakmu dalang. Wayang mah sudah kuno tau, ketinggalan jaman!”

“Eh, tapi kan kalo bawa motor, Gatotkaca nggak ditilang polisi, soalnya sudah pake helm, kalo Supermen kan nggak pake helm...” jawab Asep nggak mau kalah. “Sama aja, helm Gatotkaca kan nggak SNI, pasti ditilang juga...” timpal Iman sambil merebut gambar wayang dari tangan Asep, Asep mencoba mengelak, tapi gambarnya malah jadi sobek. Asep ngamuk, ia membalas dengan mencoba merebut gambar Superman punya Iman, dan gambarnya juga sobek. Iman lalu memukul Asep sambi berteriak, “Nih rasakan tinju dari Planet Kripton...” Asep terjerembab. Meski kesakitan ia mencoba bangkit lalu menerjang Iman dengan tendangannya “Nih rasakan juga tendangan Satria Pringgondani!” dan, buk, Iman terjengkang.

Superman membalas lagi, lalu dibalas lagi sama Gatotkaca. Meski saling bak-buk, dua jagoan itu nggak ada yang nangis, mungkin malu sama jagoannya masing-masing, padahal dua-duanya sudah sama-sama berdarah. Tak lama datang Ceu Osih, ibunya Asep. Bi Dodoy ibunya Iman juga datang. Entah bagaimana, para ibu jagoan ini juga malah ikutan bertengkar sambil menahan anaknya masing-masing. “Dasar anak dalang nggak laku, anak saya digebukin, memangnya anak saya buta (raksasa dalam pewayangan)?” teriak Bi Dodoy sambil menuding-nuding Asep.  Ceu Osih nggak terima dituding-tuding begitu, ia balas berteriak, “Anak kamu tuh, kurang diwarah (dididik), bapanya jangan jualan pisidi (VCD maksudnya) bajakan terus, jadi anaknya sama nggak benernya. Anak saya digebukin, memangnya anak saya robot?”

Pertengkaran dua ibu jagoan itu makin memanas, sementara Asep dan Iman sudah berdekatan lagi dan baikan. Iman menyuruh Asep menunggu, katanya ia mau memperlihatkan koleksi VCD film superhero yang dipunyainya. Kalau saja Kabayan dan Mang Odon nggak lewat situ dan merelai keduanya, mungkin aja sudah terjadi perang Bharatayudha jilid dua. “Ini teh apa-apaan sih, sudah pada tua malah berantem?” kata Mang Odon dengan setengah teriak karena posisi ibu-ibu itu sudah bersiap untuk saling menjambak.

“Itu tuh si Osih, anaknya kebanyakan nonton wayang, jadinya anak saya digebuki kayak Kurawa saja!” kata Bi Dodoy. Ceu Osih langsung menyela, “Anaknya tuh yang nggak diwarah, kebanyakan nonton pisidi bajakan, jadi anak saya digebukin kayak gebukin pejahat saja!”

Mang Odon melirik pada Asep yang sedang menunggu Iman sambil mencoba menyatukan gambar Gatokaca dan Superman yang robek, lalu membandingkannya. “Sep, memangnya tadi kamu berantem sama si Iman  kenapa?” tanya Mang Odon. Asep melirik, “Siapa yang berantem? Saya sama Iman lagi mengadu jago, jagoan mana antara Supermen sama Gatotkaca...” jawab Asep santai. “Menurut Ki Odon sama Mang Kabayan, mana yang lebih jago, Supermen atau Gatotkaca?” Asep malah balik nanya dengan santainya. Saat itu, Iman keluar dengan membawa koleksi VCD-nya.

Mang Odon bingung, ia melirik Kabayan. “Yaa menurut Mang Kabayan mah lebih bagus Gatotkaca, dia kan sakti, otot kawat tulang besi...” jawab Kabayan sekenanya, soalnya dia bingung, ini yang harus diurusin bocah atau ibunya. “Tuh kan, kata Mang Kabayan juga, lebih bagus Gatotkaca...” kata Asep sambil melirik Iman. “Hebat dari mana? Coba mana pilemnya? Kalau Supermen kan ada pilemnya, niih, di sini ada semua, bisa terbang, bisa ngangkat gedung, bisa ngalahin monster....” kata Iman sambil menunjukkan VCD-nya. “Kamu tau dari mana Gatotkaca hebat, memang ada pilemnya?” tanyanya lagi sambil melirik Asep.

“Gatotkaca mah nggak ada pilemnya, adanya di wayang, nonton aja kalo bapaknya Asep manggung...” kata Kabayan. “Kapan manggungnya? Lagian kalo nggak dipilemkan kan berarti nggak hebat!” kata Iman lagi. Kabayan melirik Mang Odon, “Balik yu Mang, pusing sayah...” kata Kabayan. Mang Odon mengangguk, lalu melirik Bi Dodoy dan Ceu Osih, “Tuh urusin anak-anaknya, jangan malah ikutan berantem. Gatotkaca sama Supermen kalo diadu nggak bakalan selesai sampai kiamat juga!” kata Mang Odon sambil beranjak. Kabayan ikut.

Bi Dodoy dan Ceu Osih saling melirik, bingung. Sementara Iman mulai meledek Asep lagi, “Coba tunjukin mana hebatnya Gatotkaca. Ada pilemnya nggak?” tanyanya. Asep mulai lewa-lewe (mau nangis), Ceu Osih segera menarik anaknya dan membawanya pulang. Di jalan Asep merajuk, “Ma, Bapa suruh bikin pilem Gatotkaca atuh!” pintanya. Ceu Osih melotot, “Bikin pilem dari hongkong! Manggung aja terakhir taun lalu. Wayangnya juga sudah habis dijual buat sekolah kamu!”

KEMBALI KE ARTIKEL