Mohon tunggu...
Ko In
Ko In Mohon Tunggu... Mendengar, bersama cari solusi

Berikan senyum pada dunia, gembirakan orang karena tidak sedikit orang yang berat beban hidupnya.

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Duh, Namanya Jowo tapi Bahan Bakunya Impor

28 Maret 2021   12:52 Diperbarui: 28 Maret 2021   13:15 160 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Duh, Namanya Jowo tapi Bahan Bakunya Impor
Mie Jowo (foto:ko in)

Kesukaan terhadap Mi Jowo khususnya mi godog, boleh dibilang sejak jadi  pelajar dengan seragam baju putih dan celana pendek biru tua. Kegemaran makan Mie Jowo tidak pernah sirna walau sudah pindah di tiga kota yang berbeda.

Awal tinggal di kota baru, tidak lepas dari perburuan akan Mie Jowo godog yang rasanya pas di lidah. Ukuran tak tertulis dan sulit digambarkan bagi penggemar Mi Jowo khususnya mi godog atau mi rebus.

Para pencinta Mi Jowo biasanya menunjuk ke warung tertantu. Walau mereka tidak pernah secara bersamaan jajan atau makan di warung mi yang dimaksud. Namun ketika dalam sebuah kesempatan resmi atau tidak resmi membicarakan Mi Jowo, rata-rata mereka menunjuk pada warung Mi Jowo yang sama. Tidak lain karena rasanya yang enak.

Ada rasa bangga saat berbagi pengalaman kulineran Mi Jowo kepada orang lain. Selain rasa juga untuk meramaikan warung penjualnya. Dalam pikiran tertulis bangga dengan produk Indonesia.

Mie ayam (foto:ko in)
Mie ayam (foto:ko in)
Bagaimana tidak bangga karena tidak sedikit, warung Mi Jowo langganan, terkenal sampai luar kota. Menjadi tujuan pecinta kuliner, wisatawan atau para perantau yang pulang kampung ke daerah asalnya. Walau warung itu nampak sederhana namun pembelinya, tidak jarang yang sabar menunggu giliran untuk dibuatkan mi kesukaannya.

Namun masalah kebanggaan dan selera menjadi dua hal yang bertentangan dalam diri. Soal selera dan kesukaan terhadap mi godog atau mie rebus Mi Jowo sulit  dikendalikan. 

Di sisi lain bangga akan mi tadi menjadi pupus manakala mengetahui negeri ini menjadi negara pengimpor gandum terbesar di dunia. Tepung gandum merupakan bahan utama untuk membuat mie. Hal ini yang membuat setiap kali menyantap mie godog atau rebus kesukaan, seolah mi itu berhenti di tenggorokan.

Kantor berita Antara (12/20) melansir catatan Kementan yang menyebut, sepanjang Januari sampai September 2020, impor tepung terigu Indonesia mencapai 8 juta ton. Tahun sebelumnya untuk periode yang sama impor gandum mencapai 8,37 juta ton.

Mie pipih, mie daging sapi dan pangsit (foto: ko in)
Mie pipih, mie daging sapi dan pangsit (foto: ko in)
Setiap kali makan Mi Jowo godog atau rebus kini kenikmatannya terasa ada yang mengganggu. Hingga suatu saat manakala berkunjung ke rumah kenalan di Pundong, Bantul Yogyakarta. Kata mides selalu disebut dalam perbincangan.

Saat yang terpikir adalah mi kering instan, jajanan atau camilan anak-anak yang dijual di warung dalam kemasan plastik kecil tidak lebih besar dari kepalan tangan orang dewasa. Namun rupanya mides itu merupakan kependekan dari mi pedes atau mi pedas.

Spaghetti (foto:ko in)
Spaghetti (foto:ko in)
Saya pikir mides tersebut tidak ada bedanya dengan Mi Jowo lainnya, mienya terbuat dari tepung gandum hanya rasanya yang lebih pedas karena ditambah banyak cabe atau lombok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x