Mohon tunggu...
Ang Tek Khun
Ang Tek Khun Mohon Tunggu... Freelancer - Alumnus Psikologi Universitas Surabaya (Ubaya), penerap psikologi di konseling (probono), literasi (baca-tulis-editor-penerbitan), dan strategi platform & konten media sosial. Suka berkomunitas sejak kuliah di Surabaya. Gemar disuruh nulis secara naratif, storytelling dan menggunakan gaya romantik

pengecer kisah di IG @angtekkhun1 - curhat kota di catatanjogja.id - cerita literasi di ceritakhun.com

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Namaku Plastik, Ini Kisah Kecilku

11 Agustus 2019   23:38 Diperbarui: 12 Agustus 2019   04:13 3562 18 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Namaku tuh, Plastik. Aku lahir dari rahim seorang ayah bernama Alexander Parkes. Dalam akte, tercatat aku pertama kali mengenal dunia saat berlangsung eksibisi internasional di London (Inggris), pada tahun 1862. 

Diriku tuh disempurnakan pada 1907, oleh seorang bernama Leo Baekeland. Katanya sih, dia ahli kimia asal New York. Diriku kian canggih di tangan Ralph Wiley (1933). 

Wiley tuh kerja di lab, di perusahaan kimia Dow. Diriku yang ini dikenal sebagai Polyvinylidene Chloride. Terus, jadi Polyethylene saat di tahun yang sama diriku ditangani E.W. Fawcett dan R.O. Gibson.

Wah, kisah kelahiranku bisa panjang ceritanya. Nanti membosankan bagimu. Jadi, yuk kita geser topik. Aku tuh hidup bergerombol. Dalam jumlah buuanyak. Produksi diriku secara global, trennya terus meningkat. Makin tajam. 

Pada 1950, kehadiran diriku dua juta ton per tahun. Pada 2015, jumlahku sudah ada di angka 381 juta ton per tahun. Melonjak lebih dari 190 kali, menjadi 5,8 ton per tahun. Coba, hebat enggak?

Menurut Jenna Jambeck dari Universitas Georgia di Amerika Serikat, aku juara dunia mewakili negara Tiongkok. Aku juga juara dunia kedua mewakili Indonesia. Untuk urusan tampil di laut, aku juga jagoannya. 

Jambeck (2015) mencatat sampah plastik Indonesia di laut mencapai 187,2 juta ton, setelah Tiongkok sebesar 262,9 juta ton. Selanjutnya, Filipina dengan angka 83,4 juta ton dan diikuti Vietnam yang mencapai 55,9 juta ton.

Sumber: Kompas.com
Sumber: Kompas.com
Oya, dari perkiraan produksi sampah plastik lebih dari 35 juta ton dalam setahun, seperempat diriku itu memang berakhir di laut. Wow banget, kan? Itu sebabnya diriku sudah dianggap makanan oleh teman-teman yang hidup di laut. 

Enggak heran juga kalau diriku ngendon di tubuh apa saja. Aku menyusup di perut kura-kura, ikan-ikan, dan binatang laut lainnya. Bahkan burung (Seabirds)! Diriku dalam bentuk mikroplastik, katanya loh, jadi penyebab stunting. Apa itu stunting? Coba deh di-googling. Kamu pasti nemu.

Oya, mikroplastik itu adalah potongan-potongan kecil dari plastik yang dapat mencemari lingkungan. Katanya, kandungan mikroplastik sudah ditemukan di dalam produk garam laut sejak bertahun-tahun yang lalu. 

Namun selama itu, belum terungkap berapa banyak kandungan material diriku pada "bumbu masak" yang paling sering digunakan di seluruh dunia ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan