Mohon tunggu...
Khaidir Asmuni
Khaidir Asmuni Mohon Tunggu... Penulis - Penulis lepas

Alumnus filsafat UGM

Selanjutnya

Tutup

Politik

Jika Dipasangkan, Prabowo-Puan Sulit Dikalahkan

6 Desember 2021   14:50 Diperbarui: 6 Desember 2021   15:00 415 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun


Tak ada capres 2024 yang lebih siap dari Prabowo Subianto. Dan tak ada mesin partai yang se-solid PDIP Perjuangan. Kendati terjadi split ticket voting, jika Prabowo-Puan dipasangkan akan tetap sulit dikalahkan. Kesiapan mereka mampu bermain di belantara skenario kingmaker lainnya.

Menyusul survey sebelumnya, isyarat kekuatan Prabowo Subianto makin terlihat dari survey Indikator yang dirilis 5 Desember 2021 dan menempatkannya di posisi teratas. 

Seolah sebuah sinyal agar "yang lain" berpikir ulang jika ingin bertarung di pilpres 2024.Dalam kondisi waktu yang sangat mepet dan banyaknya persiapan yang harus dilakukan menghadapi pemilu 2024, menempatkan Prabowo Subianto lebih unggul.

Dari sisi kepartaian, Prabowo tidak mengalami kesulitan untuk dicalonkan dan tinggal mencari koalisi. Dari sisi pendukung, Prabowo tinggal mengumpulkan kembali pendukung-pendukung lamanya saat pencapresan di tahun 2014 dan 2019. Dan yang terakhir, Prabowo lebih mudah melakukan akselerasi berbagai perubahan dan kemungkinan yang bakal terjadi ke depan.

Itulah sebabnya meski dari sisi pemberitaan, pencapresan Prabowo tidak segencar yang lain, namun dari sisi kesiapan Prabowo tampak lebih siap. Dia tampak tenang mengkonsolidasi mesin partai dan tetap melakukan tugas-tugasnya sebagai Menteri Pertahanan.

Ketenangan Prabowo memang menghanyutkan. Meskipun dia tetap menghadapi sejumlah tantangan yang tidak ringan. Pertama, mengembalikan momentum kebesaran namanya di jalur yang aktual saat ini. Jalur aktual tersebut adalah munculnya sejumlah nama dalam dinamika perpilpresan. Nama yang muncul justeru membayangi survei 3 besar teratas seperti Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan.

Jika dilihat dari latar belakang munculnya nama Ganjar adalah mengakomodasi keinginan dari massa pendukung Jokowi (Jokowi reborn). Di sisi lain, munculnya nama Anies Baswedan justru menggerus pendukungnya di kalangan Islam pasca Prabowo bergabung dengan Koalisi pemerintahan Jokowi.

Kedua, secara riil di lapangan posisi partai Gerindra yang merupakan pemenang pemilu urutan ke-3 masih harus diuji, Apakah mesin partai nya mampu digerakkan dalam menghadapi Pemilu 2024 dan Pilpres. Sejauh ini, PDIP dan Partai Golkar merupakan partai yang teruji dan memiliki pengurus hingga anak ranting.
Selain itu, apakah mesin partai Gerindra mampu mengimbangi kerja para relawan-relawan yang digalang Ganjar dan Anies Baswedan?

Sebab sejauh ini beberapa organisasi sayap maupun sekoci sekoci yang dimiliki Prabowo belum tampak bergerak full karena Prabowo sendiri masih berkonsentrasi sebagai Menteri Pertahanan. Atau relawan atau organisasi sayap itu selama ini bergerak dalam senyap. Sehingga tidak terpantau media massa.

Ketiga, sejumlah kalangan menilai Prabowo harus kerja ekstra keras apabila menghadapi head-to-head dengan calon yang mendapatkan dukungan koalisi dari partai lain. Peluang Prabowo justeru semakin besar apabila jumlah pasangan yang ikut kontestasi lebih dari 2 pasang.

Penjelasannya, baik Gerindra maupun PDIP memiliki massa rill di bawah. Dengan kepengurusan yang sampai anak ranting dan kartu anggota yang banyak, PDIP memiliki basis massa yang kokoh. Begitu juga dengan Gerinda.  Dengan mem-fix-kan pendukung saja sebetulnya suara Gerindra dan PDIP diyakini bisa memperoleh lebih dari 30%.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan