Mohon tunggu...
Keyla Salsabila
Keyla Salsabila Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Info Selengkaonya https://www.freefire.id/

Untuk Melihat Lebih Detail Silakan ke https://www.freefire.id

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Arti Mokel di Bulan Puasa

6 April 2024   20:05 Diperbarui: 6 April 2024   20:07 282
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Arti Mokel di Bulan Puasa (Sumber Gambar : trends.tribunnews.com)

Di tengah riuhnya bulan suci Ramadan, saatnya bagi umat Muslim untuk mendalami makna spiritualitas, refleksi, dan keterhubungan yang lebih dalam dengan Tuhan. Namun, selama bulan puasa ini, ada momen yang memiliki nilai yang tak kalah pentingnya dalam praktek keagamaan, yaitu "mokel". Mokel, dalam konteks puasa Ramadan, mengacu pada pertemuan atau acara makan bersama yang diadakan pada waktu berbuka puasa.

Mokel tidak hanya sekadar sebuah acara untuk memuaskan lapar dan dahaga setelah berpuasa sepanjang hari, melainkan juga merupakan ajang yang sarat dengan makna sosial dan kebersamaan. Ada beberapa aspek penting yang dapat kita temukan dalam makna mokel selama bulan Ramadan:

1.    Keterhubungan Sosial: Mokel adalah momen di mana individu berkumpul bersama untuk berbuka puasa. Ini adalah kesempatan untuk mempererat hubungan antaranggota masyarakat, keluarga, dan teman-teman. Dalam kesibukan sehari-hari, seringkali kita sibuk dengan rutinitas kita sendiri. Namun, mokel membawa kita kembali ke esensi keterhubungan sosial yang erat, memperkuat ikatan emosional dan spiritual di antara kita.

2.    Kebersamaan dan Solidaritas: Di dalam mokel, tak hanya orang-orang yang memiliki kelebihan yang berkumpul, tetapi juga mereka yang kurang beruntung. Ada nilai-nilai solidaritas yang kuat di sini, di mana mereka yang mampu membantu mereka yang membutuhkan, berbagi rejeki yang mereka miliki. Inilah momen di mana solidaritas dan kebersamaan umat Islam tercermin dengan jelas, mengingatkan kita akan pentingnya saling mendukung dan membantu sesama manusia.

3.    Penghargaan akan Rejeki dan Syukur: Mokel juga merupakan wujud nyata dari penghargaan kita terhadap nikmat-nikmat yang telah diberikan Allah kepada kita. Dengan berbagi makanan dan minuman, kita menyadari pentingnya mensyukuri setiap rejeki yang telah diberikan kepada kita, baik itu berupa makanan, keluarga, maupun keberkahan yang ada dalam hidup kita. Dalam momen ini, kita belajar untuk tidak hanya memikirkan kebutuhan diri sendiri, tetapi juga memperhatikan kebutuhan orang lain di sekitar kita.


4.    Kontemplasi Spiritual: Di tengah kesibukan dan kegembiraan mokel, tidak boleh kita lupakan aspek spiritual dari puasa Ramadan. Mokel dapat menjadi waktu yang baik untuk merenungkan dan memperdalam hubungan kita dengan Allah, memohon ampunan atas dosa-dosa kita, serta memperbaiki diri untuk menjadi pribadi yang lebih baik.

Dengan demikian, mokel tidak hanya menjadi momen sekadar mengisi perut setelah berpuasa, tetapi juga menjadi kesempatan untuk memperkuat ikatan sosial, mengekspresikan solidaritas, mengingatkan diri akan pentingnya bersyukur, dan memperdalam hubungan spiritual dengan Sang Pencipta. 

Sebagai bagian dari praktik ibadah Ramadan, mokel membawa pesan universal tentang pentingnya keterhubungan dan kepedulian terhadap sesama, nilai-nilai yang dapat diterapkan oleh semua orang, tidak hanya oleh umat Muslim, untuk menciptakan masyarakat yang lebih harmonis dan berempati.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun