Mohon tunggu...
Katedrarajawen
Katedrarajawen Mohon Tunggu... Anak Kehidupan

Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis. ________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menenun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu [Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tahun Baru, Banjir, dan Melepaskan

8 Januari 2020   11:26 Diperbarui: 8 Januari 2020   12:49 71 17 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tahun Baru, Banjir, dan Melepaskan
Kondisi rumah pasca banjir (dok. pribadi)

Tahun 2020 baru memasuki hari pertama. Tak ada yang menduga. Banjir datang tiba-tiba. Semalam berpesta. Pagi hari mulai menderita. Rumah tenggelam dalam sekejap mata. Hanya bisa pasrah dan terus berdoa. Semoga ada berkah di balik sebuah bencana. 

Setelah sekitar 36 tahun tinggal di Tangerang, baru kali ini merasakan banjir yang sesungguhnya. Selama ini berpindah-pindah rumah antara Tangerang - Jakarta air paling hanya sampai di depan jalan. 

Pagi itu air memang sudah mengenangi jalan di Perumahan Pondok Arum. Tak ada firasat sampai mencapai atap. 

Ketika ditelepon anak, bahwa air sudah masuk teras, saya segera pulang. Kebetulan tempat kerja dengan rumah tak seberapa jauh. 

Begitu masuk komplek perumahan langsung kaget. Air sudah sepinggang. Warga sudah ramai memindahkan barang-barang. 

Bagaimana ini? Terpikir anak dan istri masih di rumah. Istri juga baru pulang dari Rumah Sakit setelah dirawat karena operasi. 

Masih bisa tersenyum membawa pakaian kotor (dok. pribadi)
Masih bisa tersenyum membawa pakaian kotor (dok. pribadi)
Susah payah saya melewati genangan air yang semakin meninggi. Apalagi ketika melekat tanggul. Airnya sudah sejajar. Bahaya. 

Itu sebabnya ketika sampai di rumah saya segera meminta anak dan istri segera keluar. Tak usah memikirkan barang-barang  lagi. Nyawa lebih penting. 

Masih beruntung anak sempat menyelamatkan buku-buku sekolahnya. Saya membawa surat-surat penting yang memang sudah disimpan di tempat khusus. 

Saat hendak ke tempat aman, harus melewati arus yang sangat deras. Sementara istri kondisi masih lemah. Beruntung ada yang menolong. 

Karena kurang hati-hati istri sampai masuk got. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x