Katedrarajawen
Katedrarajawen karyawan swasta

"Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis"\r\n______________________________\r\n\r\n\r\nSaat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menemun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu....\r\n\r\n[Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Si Kate dan HP Kesayangannya (Meributkan Hal yang Tak Penting)

12 Januari 2018   14:12 Diperbarui: 12 Januari 2018   14:26 498 13 14
Si Kate dan HP Kesayangannya (Meributkan Hal yang Tak Penting)
Ilustrasi: koleksi pribadi

Si Kate  dan  HP Kesayangannya (Meributkan Hal yang Tak Penting) 11:23:10 | 12 Januari 2018 

Peringatan: Kisah Si Kate dan HP Kesayangannya tidak berkepentingan membuat Anda tertawa berguling-guling sampai nungging atau terkencing-kencing. Apalagi membuat mati ketawa ala orang sinting. Tapi hanya mengingatkan, tertawa itu memang  penting. Biar hidup ini tidak garing.

Sekian lama vakum tidak eksis mengolah kata-kata, akhirnya si Kate beraksi kembali dengan gaya yang berbeda. Kalau dulu cuma dengan HP Nokia yang pakai operasi sistim Symbian sekarang sudah berganti operasi sistim terkini, Android yang banyak bisanya.

Sudah bukan rahasia lagi kalau si Kate modal nulisnya cuma pakai  HP dan mengandalkan jempolnya. Jempolnya sampai diasuransikan segala. Tak mau kalah dengan pemain bola yang mengasuransikan kakinya.

Berkenaan dengan judul tulisan 'Si Kate dan HP Kesayangannya" ada saja yang komplain. Dianggap sudah tidak kekinian dan tidak gaul judulnya. Karena sebutan HP itu sudah dianggap jadul.

"Bro, itu judul udah kagak sesuai zaman, tahu! Harusnya kata 'HP'  ganti jadi 'smarphone' dong. Biar keren dikit." begitu komplain si Awen yang memang dikenal sebagai tukang komplain. Sohib akrabnya sekampung.

Si Kate cuma bisa mesem-mesem, karena rada eneg sama si Awen yang suka reseh. Sebenarnya dalam hati setuju juga sih. Cuma gengsi dong harus manut sama si Awen. Bisa makin ngelunjak pikir si Kate.

"Ya elah, beginian aja lu masalahin, bro. Apa sih bedanya HP sama smartphone, coba? Coba pikir sebelum ngomong. Smartphone itu kan HP juga. Biar disebut smartphone atau telepon pintar, tetap aja makainya sama tangan atau digenggam juga. Jadinya pintar ya karena ada tangannya." Si Kate memulai memancing perdebatan.

Tak mau kalah si Awen,"Kagak gaul sih ente, bro. Jelas sebutan smartphone itu lebih kerenlah. Pemakaian bahasa itu bisa mewakili gaya seseorang loh. Kalau nyebut HP gitu kelihatan kampungan ente. Ane sebagai teman cuma ngingatin aja."

Si Kate makin bernafsu,"Lu sih mentingin gaya. Mentingin penampilan. Kalau gue sih lebih penting isinya. Lihat tuh lu, penampilan kayak artis sinetron, tapi di kantong kagak ada duit. Tiap hari bisanya ngutang."

"Eits, eith, stop. Pelanggaran dan pencemaran nama baik nih. Jangan bawa-bawa urusan ngutang dong di khalayak ramai. Mau taruh di mana muka ane kalau sampai para pembaca di seluruh dunia tahu? Bisa ane lapor ke Komnas HAM loh." Si Awen menunjukkan ketidaksenangannya.

Si Kate malah ngakak hua ha ha..."Apa? Gue kagak salah dengar nih. Pencemaran nama baik ya? Lu tanya tuh satu-satu orang sekampung siapa yang kagak tahu kalau lu itu tukang ngutang. Kalau ditagih selalu pakai jurus nanti dan nanti. Alasannya gaji belum turun atau belum cair. Lah, siapa yang mau gaji kalau kerjanya cuma nongkrong? Itu lu kagak gengsi."

Si Awen jadi emosi,"Wah, wah ente si ngajak berantam nih. Ane sih paling deman aja sih!" Bergaya sambil gulung-gulung lengan bajunya bak jagoan.

"Ya, kagak lucu dah, gara-gara masalah HP dan smartphone kita jadi ribut. Gue lapar, mendingan makan." Si Kate langsung ambil langkah seribu.