Mohon tunggu...
BEDAH BUKU
BEDAH BUKU Mohon Tunggu... Jurnalis - RUMAH ASIK

#alamdilema

Selanjutnya

Tutup

Politik

Risiko Perang Nuklir Meningkat Saat Ketegangan Meningkat Antara Negara Superpower Nuklir di Ukraina

24 Februari 2022   21:16 Diperbarui: 24 Februari 2022   21:36 990
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://pin.it/48blzfT

Ada banyak hal yang dipertaruhkan, 30 tahun setelah berakhirnya Perang Dingin, bahwa mungkin ada perang nuklir antara Amerika Serikat dan Rusia, tetapi krisis di Ukraina menempatkan kemungkinan itu di atas meja lagi. Jika konflik di sana menyebar, jika NATO dan Rusia terlibat dalam pertempuran aktif, kedua blok ini memiliki ketentuan doktrin militer untuk penggunaan senjata militer jika keadaan tidak berjalan baik dalam perang konvensional. Dan kita harus memahami bahwa selama senjata nuklir ada di meja dengan cara ini, ada kemungkinan mereka akan digunakan.

https://pin.it/6zm32um
https://pin.it/6zm32um

Konsekuensinya akan benar-benar bencana. Jika bahkan satu bom 100 kiloton diledakkan di atas Kremlin, seperempat juta orang akan mati; diledakkan di atas Washington, di atas Capitol, 100.000 orang akan mati --- 170.000 orang. Ratusan ribu orang akan terluka, melebihi kemampuan rumah sakit setempat untuk merawat pasien ini. Tetapi jika kita meningkatkan penggunaan senjata nuklir, tidak mungkin satu bom akan digunakan di satu kota di setiap sisi.

Sebaliknya, kemungkinan besar banyak kota di setiap negara akan diserang dengan banyak senjata nuklir. Dan penelitian yang telah kami lakukan, sejak tahun 2003, menunjukkan bahwa jika hanya 300 dari 1.500 senjata strategis yang digunakan Rusia saat ini jika hanya 300 dari senjata ini yang diledakkan di kota-kota di Amerika Serikat, 75 juta menjadi 100 juta orang akan mati dalam setengah jam pertama. Seluruh struktur ekonomi negara akan hancur.

Segala sesuatu yang bergantung pada populasi untuk mempertahankan dirinya sendiri internet, jaringan listrik, sistem kesehatan masyarakat, sistem distribusi makanan --- semuanya akan hilang. Hal yang sama akan terjadi di Rusia dengan serangan AS yang sebanding di kota-kota Rusia. Dan ini hanyalah efek langsung, efek langsung.

https://pin.it/4ukD3Pb
https://pin.it/4ukD3Pb


Perang antara Amerika Serikat dan Rusia akan menjadi bencana iklim di seluruh dunia. Ratusan juta mungkin sebanyak 150 juta ton jelaga akan dimasukkan ke atmosfer atas, menghalangi matahari, menurunkan suhu di seluruh planet rata-rata 18 derajat Fahrenheit. Di wilayah pedalaman Amerika Utara dan Eurasia, suhu akan turun 45 hingga 50 derajat Fahrenheit. Kami belum pernah melihat suhu di planet ini sedingin itu sejak zaman es terakhir. Dan di bawah kondisi ini, ekosistem yang telah berevolusi dalam 10.000 tahun terakhir akan runtuh, produksi pangan akan berhenti, dan sebagian besar umat manusia akan mati kelaparan. Ini yang kita hadapi. Dan ini adalah bahaya yang akan kita hadapi selama kita membiarkan senjata nuklir ada.

Keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memerintahkan pasukan ke daerah-daerah yang dikuasai separatis di Ukraina telah memicu gelombang sanksi baru terhadap Rusia, di tengah kekhawatiran situasinya bisa berubah menjadi perang habis-habisan. Kami berbicara dengan Dr. Ira Helfand, mantan presiden Dokter Internasional untuk Pencegahan Perang Nuklir, yang memperingatkan perang dapat mengarah pada penggunaan senjata nuklir yang akan memusnahkan jutaan orang dan menyebabkan kehancuran total ekosistem dunia. "Kami hampir tidak mungkin membayangkan, 30 tahun setelah berakhirnya Perang Dingin, bahwa mungkin ada perang nuklir antara Amerika Serikat dan Rusia, tetapi krisis di Ukraina menempatkan kemungkinan itu di atas meja lagi," kata Helfand

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun