Mohon tunggu...
Kanis WK
Kanis WK Mohon Tunggu...

Pelayan Umat di Mindiptana, dan guru keliling di Merauke.\r\nPeduli pada masalah sosial dan kesejahteraan orang kecil

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Sensasi Darurat Sipil di Papua

9 Juni 2012   10:01 Diperbarui: 25 Juni 2015   04:12 547 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sensasi Darurat Sipil di Papua
13392360111231568818

[caption id="attachment_181710" align="aligncenter" width="491" caption="Ketua Umum KNPB Buchtar Tabuni yang ditangkap di Abepura saat tiba di Mapolda Papua, Kamis (7/6). Foto: Roy Purba/Cenderawasih Pos"][/caption]

Kamis, 7 Juni 2012 pimpinan salah satu faksi pendukung Papua merdeka yang menamakan dirinya Komite Nasional Papua Barat (KNPB) ditangkap aparat Polda Papua. Namanya Buchtar Tabuni. Sosok yang dalam setahun terakhir kerap menghiasi halaman koran dan media-media online di Papua lantaran pernyataan-pernyataannya yang kontroversial. Ia gemar memimpin demo, mulai dari aksi damai hingga aksi anarkis. Wartawan-wartawan lokal sudah sering ia undang untuk jumpa pers di kafe langganannya, di bilangan Prima Garden Abepura.

Tindakan penangkapan oleh Polda Papua terhadap Buchtar kontan menimbulkan reaksi dari para pengikutnya di KNPB. Hari ini (9/6/2012) JPNN.com merilis pernyataan sikap KNPB yang menyerukan pemberlakuan DARURAT SIPIL di Papua, terhitung sejak Buchtar ditangkap (7/6/2012).

http://www.jpnn.com/read/2012/06/09/130044/Diancam-KNPB,-DPR-Papua-Cemas-

Pertanyaannya, segampang itukah darurat sipil ditetapkan hanya karena seorang ketua ormas ditangkap?

Kita tentu tidak akan begitu saja setuju. Karena hukum memang patut menindak Buchtar karena perbuatan-perbuatan yang dilakukannya. Aparat penegak hukum tentu tidak akan gegabah. Mereka pasti sudah memikirkan masak-masak sebelum menangkap Buchtar, apalagi Buchtar punya pengikut yang militan.

Mudah-mudahan kita tidak terjebak pada grand strategy yang dimainkan Buchtar dan kelompoknya. Sudah lama mereka menyerukan Referendum ulang untuk menentukan status politik Papua. Padahal seluruh anak bangsa di Nusantara ini tahu bahwa masalah status politik Papua sudah FINAL melalui sidang Mejelis Umum PBB tanggal 19 November 1969 yang mengesahkan PEPERA tersebut.

Karena tuntutan mereka tidak direspon oleh Pemerintah maupun dunia internasional, mereka lalu bikin ulah. Nyawa orang lain bagi mereka mungkin sudah tak penting lagi, asalkan ambisi politiknya tercapai. Mereka harus menciptakan situasi penuh teror di Papua. Setelah itu menuntut penetapan Darurat Sipil. Kalau itu tercapai, maka kemungkinan masuknya intervensi asing akan semakin terbuka. Itulah harapan dan strategi mereka.

http://hankam.kompasiana.com/2012/06/08/%E2%80%98petrus%E2%80%99-di-papua-pintu-masuk-bagi-intervensi-pbb/

Mengapa Buchtar Ditangkap?

Isu yang berkembang di Papua, Buchtar ditangkap karena ada dugaan bahwa Buchtar punya keterkaitan dengan aksi-aksi penembakan dalam dua pekan terakhir ini di Tanah Papua. Belasan nyawa sudah melayang. Korbannya ada warga asing (turis asal Jerman), seorang guru asal Toraja, beberapa tukang ojek, dan tiga anggota TNI.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x