Mohon tunggu...
Muhammad Adib Mawardi
Muhammad Adib Mawardi Mohon Tunggu... Lainnya - Penulis Kelas Kecik

Profesiku adalah apa yang dapat kukerjakan saat ini. 😊

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Seporsi Bubur Gratis dari Orang yang Tak Dikenal

7 November 2021   16:52 Diperbarui: 7 November 2021   19:13 142 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi bubur campur (Kompas)

Beberapa waktu yang lalu, saat saya pertama kali menulis konsep dari tulisan ini, hati saya sedang gembira luar biasa. Lantaran saat menuliskannya saya berada dalam keadaan yang tidak terlalu kenyang dan tidak merasakan lapar. Hal ini dikarenakan sebelumnya saya telah mengisi perut saya dengan semangkuk bubur campur.

Hal yang menurut saya sangat berkesan dari bubur campur yang telah saya santap sebagai menu sarapan di waktu itu adalah berkait dengan proses saya memperolehnya.

Awalnya, di depan sebuah gang masjid, saya melihat ada seorang ibu-ibu penjual bubur campur yang tengah menyiapkan pesanan untuk seorang pembeli yang berdiri di depannya. Tanpa saya sadari ternyata pembeli yang seorang bapak-bapak itu juga tengah memperhatikan saya.

Uniknya, bapak-bapak itu dengan sikap yang sangat sopan mempersilakan saya untuk memesan bubur terlebih dahulu, yakni dengan cara menjeda pesanannya. Saya rasa sikap bapak itu sungguh luar biasa, sebab ia rela disela pelayanannya. Ia menuturkan pada saya bahwa pesanannya itu sangat banyak sehingga ia pun khawatir saya akan mengantre terlalu lama akibat menunggu pesanannya yang tak kunjung selesai. Entah untuk siapa saja bubur itu ia pesan.

Saya sempat menolak tawaran dari bapak itu. Akan tetapi oleh karena beliau sedikit memaksa saya, maka saya pun tidak menyia-nyiakan niat baik beliau.

Saya pun memesan semangkuk bubur dari ibu itu. Si ibu itu balik bertanya kepada saya tentang paket yang hendak saya beli, apakah yang harganya Rp3.000 atau Rp5.000.

Saya yang pada waktu itu menduga paket itu hanyalah perkara porsi dan bukan komposisi bubur yang ada di dalamnya, maka saya pun memutuskan untuk memilih paket yang ekonomisnya saja, Rp3.000.

Begitu ibu itu selesai meracik hidangan dan menyerahkannya pada saya, saya pun mencoba untuk mulai menikmati suapan demi suapan bubur campur racikan ibu paruh baya itu. Saya rasakan rasanya pas. Tidak kurang tidak lebih. Tidak terlalu manis dan tidak terlalu tawar. Porsinya pun pas untuk mengisi perut saya yang lekas mulai terasa lapar.

Usai menikmati sajian dari ibu itu saya mengeluarkan uang lima ribuan untuk membayar sarapan bubur yang telah saya santap. Namun sungguh aneh, ibu itu ternyata menolak pembayaran uang dari saya dengan alasan sudah ada yang membayar sebelumnya.

Ibu penjual itu melirikkan pandangannya ke arah lelaki yang ada di hadapannya, sebagai isyarat bahwa dia lah orang yang telah mentraktir saya. Saya melihat lelaki paruh baya itu tampak tersenyum saja memandangi saya seraya berkata bahwa ia telah mentraktir saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan