Mohon tunggu...
Muhammad Khoirul Wafa
Muhammad Khoirul Wafa Mohon Tunggu... Santri, Penulis lepas

Santri dari Ma'had Aly Lirboyo lulus 2020 M. Berusaha menulis untuk mengubah diri menjadi lebih baik. Instagram @Rogerwafaa Twitter @rogerwafaa

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Niat Puasa Tidak Sah Jika Hanya Diucapkan di Mulut Saja

16 April 2021   04:39 Diperbarui: 16 April 2021   04:48 588 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Niat Puasa Tidak Sah Jika Hanya Diucapkan di Mulut Saja
iStockphoto/ferlistockphoto

Syaikh Ali Jum'ah, begitu pula guru-guru beliau, menganjurkan bagi kita yang menjalankan ibadah puasa, untuk segera membaca niat sesaat setelah berbuka. Demi mengantisipasi lupa baca niat. 

Begitu adzan Maghrib terdengar berkumandang, segera setelah menyantap hidangan, langsung saja bacaan niat puasa itu diucapkan. Tak perlu menunggu hingga waktu sahur, menurut saran Syaikh Ali Jum'ah. 

Namun sebenarnya, banyak tempat di Indonesia sendiri, baik itu masjid, mushola, atau langgar yang mengadakan jamaah salat tarawih, apabila selesai salat witir, sudah menjadi adat istiadat dan juga kebiasaan kalau imam akan "memandu" makmum untuk membaca bacaan niat puasa bersama-sama. 

Bacaan niat tadi diucapkan keras-keras secara berbarengan. Hal itu sangat membantu bagi banyak orang. Terutama yang rutin mengikuti salat tarawih berjamaah. Dijamin, sebulan penuh tidak akan pernah kelupaan membaca niat satu hari pun. 

Tapi mungkin ada hal kecil yang kadang diabaikan masyarakat awam. Bahwa niat puasa sebenarnya adalah termasuk bagian dari rukun puasa, rukun ibadah. Dan sebagaimana rukun ibadah lain yang membutuhkan niat, seperti dalam bab wudhu, salat, zakat, dan juga haji, sebenarnya tempat pengucapan niat adalah didalam hati. 

Sebagaimana yang sering kita lakukan juga dalam praktek mengusap wajah saat wudhu, maupun takbiratul ihram ketika salat. Kita diharuskan juga untuk membaca "nawaitul wudhu'a" atau misalnya "usholli fardhol maghrib" di dalam hati.

Begitu pula dalam puasa. Tidak cukup niat puasa hanya diucapkan oleh lisan saja, namun hati tidak ikut membaca.

Dan salah kaprah juga tentunya, bila menganggap dan memahami kalau tidak perlu membaca bacaan niat puasa sama sekali. Hanya karena malam harinya sudah ikut tarawih, dan makan sahur, lalu siang harinya juga sudah berusaha menahan lapar dan haus. 

) () - . 

"Fardhunya puasa adalah niat dalam hati. Dan tidak disyaratkan untuk mengucapkannya, namun hukum pelafalannya sebatas sunah. Makan sahur tidak bisa menggantikan niat puasa, meskipun makan sahur tersebut bertujuan untuk menguatkan puasa." (Syaikh Zainuddin bin Abdul Aziz al-Malibary, Fathul Mu'in hamisy I'anah Thalibin [Beirut, DKI, cet I, 1997 M.], Vol. 2, Hal 248-249.) 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN