Mohon tunggu...
Kadita Putri
Kadita Putri Mohon Tunggu... Penulis

"Menulis adalah caraku untuk memerdekakan pikiran" ( Kadita Putri ) Selain di kompasiana, kunjungi blog khusus resensi buku di : www.kaditaputri.blogspot.com Follow akun IG untuk terhubung : @kaditaputri_

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Review Novel "Ken Angrok Sang Wishnumurti" (Damar Shashangka)

29 April 2021   12:29 Diperbarui: 29 April 2021   12:34 245 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Review Novel "Ken Angrok Sang Wishnumurti" (Damar Shashangka)
Picture by: milik pribadi (Kaditaputri)

Setelah tamat membaca kisah Ken Angrok 1 (Sang Brahmaputra ) kemudian dengan rasa penasaran yang menggebu saya melanjutkan pada seri Ken Angrok 2  ( Sang Wishnumurti ). Jujur, sejujur-jujurnya, pada novel ini saya sangat mengharapkan bagaimana ending dari kisah Ken Angrok? apakah sama dengan yang diceritakan pada buku sejarah umum, bahwasan nya tokoh Ken Angrok dikenal kejam, pemberontak dan pembunuh dengan keris Mpu Gandring nya yang sudah menikam banyak korban termasuk Mpu Gandring sendiri?

Itu yang membuat penasaran dan saya nekat mencari tahu pada buku novel Ken Angrok seri ke-2 karya Damar Shashangka ini-yang tebal sekali.

Memangnya seberapa tebal-kah novel Ken Angrok ke 2 ini?

Novel Ken Angrok seri ke-2 ini tebalnya seperti kamus Inggris-Indonesia :D ( silakan anda bayangkan sendiri ya ) hehehe....

Pada novel seri sebelumnya, Ken Angrok telah menemukan takdir nya tat kala ia bertemu dengan seorang prajurit mata-mata Daha yang bernama Tita. Darinya, Angrok tidak hanya didik bagaimana menjadi seorang Ksatriya, tetapi juga Angrok berhasil masuk ke Pashraman dan mencercap pengajaran disana. Tita mempercayakan sepenuh nya kepada Angrok, Tita yakin bahwa Angrok adalah orang yang tepat dijadikan spion untuk merebut emas-emas dari Kali Anta milik Akuwu Tunggul Ametung dan Prabhu Sri Kertajaya, juga Tita berniat mengincar kedudukan Akuwu Tumapel dengan menyingkirkan Tunggul Ametung.

Lantas, Tita dan Angrok membuat sebuah pemberontakan di Tumapel. Tujuan nya jelas, untuk memancing kemurkaan Akuwu Tunggul Ametung. Akhirnya pertempuran terjadi, prajurit Tumapel kalah telak ditangan prajurit Tita yang dipimpin oleh Angrok. Pertempuran ini terdengar oleh akuwu Tunggul Ametung ia memerintahkan prajurit nya untuk melacak siapa sebenarnya pemberontak yang telah menyerang prajurit Tumapel?

Ditengah persembunyian Angrok. Mendadak terdengar bahwa Tita telah berhasil diringkus dan tewas di tangan prajurit Tumapel, kepala Tita dipenggal! Bersamaan dengan kematian Tita, rahasia jati diri Angrok mulai terungkap. Akhirnya ia tahu bahwa Angrok yang dikenal sebagai Lembu Ptng bukan omong kosong. Angrok merupakan putra Prabhu Sri Kamesywara atau dikenal juga dengan Panji Asmarabangun penguasa Janggala dari ibunya ( selir ) Ni Endog. Dari silsilah inilah Angrok dikenali dengan gelar Sang Brahmaputra yang sebenarnya memiliki arti dan makna yakni Angrok putra sang Prabhu Sri Kamesywara adalah seorang Ksatria yang serupa dengan Bathara Brahma. Sang Prabhu adalah seorang Ksatriya yang teguh memegang aliran Syiwapaksha. Maka dari itu Angrok pun jadi terkenal dengan Sang Brahmaputra.

Kematian Tita membuat Angrok menjadi sadar bahwa ia sebenarnya hanya dijadikan alat seperti permainan catur belaka. Namun di sisi lain, Angrok menyadari sepenuh nya bahwa di balik permainan Tita, ini merupakan kehendak yang maha kuasa. Dahulu, bapa nya dibunuh oleh Akuwu Tunggul Ametung atas perintah Prabhu Sri Kertajaya ( adik kandung Prabhu Sri Kamesywara sendiri ) hanya gara-gara pertempuran antara Panjalu dan Janggala ( selengkapnya lihat kisah di Ken Angrok-1 ). Dan, sekarang Tita yang menginginkan emas dan kekuasaan Tumapel serta menumpas habis Tunggul Ametung dengan cara memainkan Angrok sebagai "wayang" nya. Tapi, justru ini membawa takdir untuk Angrok sendiri, alam harus mengungkapkan rahasia kepada Angrok sekaligus juga alam telah memilih nya untuk segera mengakhiri pertempuran antara Panjalu dan Janggala!

Perjalanan Angrok yang tertuang di seri ke-2 ini mengantarkan dirinya pada petualangan -- petualangan yang menyingkap rahasia besar. Rupa nya mendiang Tita sebelum ia tewas, diam-diam ia telah menitip rahasia besar kepada salah satu prajurit nya. Rahasia besar ini sengaja ia titipi kepada prajuritnya untuk disampaikan kepada Angrok.

Ternyata rahasia besar dari mendiang Tita menuntun Angrok pada suatu keberuntungan bagi nya. Angrok diantar pada seorang wiku yang memegang kunci rahasia harta karun Prabhu Erlangga. Kemudian Angrok bertemu dengan pohon Katu yang secara simbolik merupakan sumber dana terbesar dari Permaisuri bapa nya, Dyah Ayu Sasi Kirana ( ibu tiri Angrok ) yang secara diam-diam Dyah Ayu Sasi Kirana menguntit Angrok sejak lama!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x