Mohon tunggu...
Kadir Ruslan
Kadir Ruslan Mohon Tunggu... pns

Pemerhati masalah sosial-ekonomi. Bekerja di BPS-RI. Penerima Beasiswa BPI-LPDP 2016 (PK-76) Program Magister Luar Negeri. Mendalami Applied Economics and Econometrics di Monash University. Berkicau\r\n@KadirRuslan. Sesekali menulis kolom untuk dimuat di koran nasional (http://menulisdikoran.blogspot.com/). E-mail: kadirsst@bps.go.id

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Data Statistik di Tengah Wabah Corona

30 Maret 2020   08:31 Diperbarui: 6 April 2020   20:55 507 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Data Statistik di Tengah Wabah Corona
Ilustrasi statistik (thikstock) via Kompas.com

Saat mengikuti rangkaian kegiatan the 28th Asia and Pacific Commission on Agricultural Statistics (APCAS 28) di Bali pada 16-20 Februari 2020, saya banyak berdiskusi dengan delegasi dari Afganistan.

Bukan soal wajah mereka, khas Etnis Pastun, yang mirip orang Eropa yang diperbincangkan. Tapi, soal penggunaan pengendiraan jauh (remote sensing/RS) untuk estimasi tanaman (crop estimation).

Saya diliputi rasa penasaran. Bertanya-tanya. Mengapa negara kecil yang jauh tertinggal dari Indonesia itu bisa menerapkan RS untuk estimasi luas panen dan produksi tanaman pangan.

Salah satu motivasinya ternyata adalah kondisi Afganistan yang tidak aman. Negara itu dilanda perang berkepanjangan sehingga pendataan lapangan menjadi pekerjaan yang penuh risiko.

Dengan RS, estimasi luas tanaman, dengan akurasi yang dapat diandalkan, dapat diperoleh tanpa harus melakukan pengamatan langsung di lapangan. Lebih dari itu, ada efisiensi sumber daya yang diperoleh karena penggunaan cost-effective technology.

Sumber: Mime Asia
Sumber: Mime Asia
Di lain kesempatan, saya pernah mengikuti sebuah presentasi yang mengulas tentang pemanfaatan big data untuk statistik harga. Biro Statistik Australia (ABS) ternyata cukup berhasil dalam memanfaatkan big data untuk perhitungan Indeks Harga Konsumen (IHK) mereka.

Saat ini, sekitar seperempat keranjang komoditas mereka dapat dimonitor harganya secara online dengan big data. Sebuah inovasi yang sangat bermanfaat dalam mengurangi aktivitas pendataan lapangan.

Kita juga patut bangga karena BPS-Statistik Indonesia telah berhasil mengembangkan big data, khususnya Mobile Positioning Data (MPD) untuk statistik pariwisata. Dengan inovasi ini, pergerakan wisatawan di daerah perbatasan dapat dimonitor tanpa perlu melakukan pendataan lapangan.

Sejumlah hal di atas adalah gambaran arah yang bakal dituju oleh pengembangan statistik resmi di masa datang. Aktivitas pengumpulan data sebisa mungkin dilakukan tanpa melibatkan banyak orang dan bertatap muka langsung dengan sumber informasi.

Dalam hal ini, inovasi metodologi, pemanfaatan sumber-sumber data baru selain survei tradisional, dan penerapan cost-effective technology dalam pengumpulan data statistik adalah kunci.

Nowcasting
Dalam kondisi pandemi seperti saat ini, statistik untuk memonitor apa yang sedang terjadi  juga sangatlah urgent.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN