Mohon tunggu...
irvan sjafari
irvan sjafari Mohon Tunggu... penjelajah

Saat ini bekerja di beberapa majalah dan pernah bekerja di sejumlah media sejak 1994. Berminat pada sejarah lokal, lingkungan hidup, film dan kebudayaan populer.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Inspirasi dari "Rahasia Pulau Hitam"

23 Mei 2021   07:54 Diperbarui: 23 Mei 2021   08:05 212 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inspirasi dari "Rahasia Pulau Hitam"
downloadtintinfree.blogspot.com

Kalau ditanya buku kesayanganku pada masa anak-anak, kalau yang disebut anak-anak itu di bawah umur 12 tahun, maka saya akan menjawab komik karya George Remi alias Herge, yang bertajuk "Tintin, Rahasia Pulau Hitam" (kemudian disederhanakan jadi "Pulau Hitam") yang diterbitkan Indra pertama kali di Indonesia era 1970-an.

Apa yang membuat saya langsung terpikat pada Tintin? Pada waktu usia, anak-anak saya kira-kira Tintin adalah anak remaja yang suka berpetualang dengan anjingnya bernama Snowy. Cerita dibuka  ketika Tintin berjalan-jalan di suatu distrik di Inggris melihat pesawat tak bernomor mendarat di suatu lapangan rumput.

Rasa ingin tahunya membuatnya ingin mendekat. Awaknya dua orang, yang satu memperbaiki kerusakan mesin dan yang lain mengawasi keliling. Tintin langsung ditembak hingga dirawat di rumah sakit.

Tindakan itu justru membuat Tintin ingin menuntas rasa ingin tahunya, melakukan penyelidikannya, yang membawanya menjelajahi Inggris hingga Skotlandia dan berhadapan dengan satu komplotan pemalsu uang.

Penelusuran Tintin membawanya harus mengunjungi  Pulau Hitam, lepas pantai sebuah desa nelayan, kawasan Skotlandia. Konon, mereka yang pergi Pulau Hitam tidak pernah kembali karena ada hantu. Tak ada nelayan yang mau mengantarkan dia ke pulau itu, Tintin membeli motor boat dan nekat ke sana. 

Klimaks yang bagus, karena pulau itu kamuflase komplotan pemalsu uang yang memelihara gorila untuk menyerang orang yang datang baik sengaja maupun tidak sengaja.

"Tintin Rahasia Pulau Hitam" menjadi buku pertama kesayangan saya yang dibaca berkali-kali. Kemudian saya tahu bahwa Tintin itu profesinya wartawan, asyik ya, menjadi wartawan itu dan Tintin yang menjadikan saya mengubah cita-cita yang tadinya kebanyakan, seperti jadi dokter, guru, menjadi jurnalis.  Apalagi setelah membaca lanjutan Tintin.

Sekalipun ketika lebih besar sudah ada pertanyaan Tintin itu wartawan di media mana? Dari mana mendapatkan uang untuk jalan-jalan? Latar belakang keluarganya?  Belakangan George Remi itu memang pandu dan jurnalis yang membuatnya ceritanya runtut.

Tapi Tintin memenuhi syarat menjadi jurnalis rasa ingin tahu, kalau saya dalami ketika sudah menjalani profesi jurnalis apa yang dilakukan Tintin tergolong  jurnalisme investigasi, di mana wartawan bertindak seperti detektif.  Tidak semua wartawan punya kemampuan tersebut.

Tintin itu sebangun dengan sosok wartawan  Mikael Blomkvist, dalam novel "The Girl with Dragon Tatoo", dengan dua sekuelnya  rekaan penulis Swedia Steig Larsson. Kemudian Akmal Nasery Basral, novelis Indonesia juga menuli trilogi Imperia dengan sosok rekaaanya "Wikan Larasati". 

Jurnalisme investigasi sosok wartawan yang ditawarkan  kedua penulis ini bagus karena mereka juga berlatar belakang wartawan. Baik Herge, Steig, maupun Akmal  sama-sama menggambarkan sosok wartawan bukan profesi yang "petantang-petenteng" bawa kamera dengan topi pet atau nyentrik seperti gambaran dalam film dan sinetron Indonesia, saya geli melihatnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x