Mohon tunggu...
Julius Deliawan
Julius Deliawan Mohon Tunggu... Guru - https://www.instagram.com/juliusdeliawan/

Guru sejarah, yang mencintai dunia tulis menulis. Menaruh minat pada soal-soal kepemimpinan, pengembangan sumber daya manusia, sosial, budaya dan pertanian. Punya obsesi mengembangkan pendidikan yang memerdekakan, menerbitkan buku dan menjadi petani. Untuk perkenalan lebih lanjut, dapat ditemui di : juliusdeliawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary

Sukses Sambil Minum Teh di Pagi Hari

25 Juli 2021   07:06 Diperbarui: 25 Juli 2021   07:17 36 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sukses Sambil Minum Teh di Pagi Hari
Sumber: Pixabay

Sukses itu bukan tujuan akhir, tetapi proses. Menemukan kesetimbangan dari setiap fase. Menikmati setiap keadaan, sebagai bagian dari pembentukan. Jadi sukses bukan tentang menjadi apa nanti, seberapa banyak yang didapat, tetapi tentang bagaimana menjadi.

Setiap tahapan hidup, memiliki suksesnya tersendiri. Momentum yang memberi gizi pada hidup. Sehingga sukses itu gagasan abstrak dari hasil olah pikir. Cara bagaimana perjalanan hidup menemukan puncak-puncaknya. Jadi tidak perlu membandingkan kesuksesan antara satu dengan yang lainnya. Tetapi itu bagi saya, Anda tidak perlu harus setuju bukan?

Orang lain dengan segala bentuk kesuksesan yang melekat padanya, adalah ragam perspektif inspirasi yang memberi gambaran bagaimana kita memberi makna pada sukses. 

Tidak harus sama. Jika ada yang menjadikan sukses sebagai tujuan akhir, sehingga mengekang banyak rasa dalam prosesnya, saya rasa itu adalah pilihannya. Bagi saya, sayang melewatkan banyak hal yang dapat dinikmati hanya untuk sebuah puncak kenikmatan. Apalagi tidak tahu apakah kita akan benar-benar sampai pada titik itu. Hidup itu misteri bukan?

Namun juga jangan keliru, pikiran seperti ini tidak lantas membuat kita tidak perlu memiliki tujuan hidup. Sesuatu yang dapat memberi kita framework bagaimana mengisi perjalanan misterius ini. 

Bagi saya itu tetap sangat penting. Sesuatu yang harus diperjuangkan. Tetapi ini soal bagimana memandang dan menjalani apa yang menjadi tujuan hidup itu.

Pikiran ini membuat saya tidak takut kehilangan waktu untuk menikmati pagi, minum teh di teras rumah. 

Mengunjungi tetangga sebelah untuk bicara basa basi. Masak bersama istri, ngobrol bareng anak-anak dan melakukan banyak hal yang mungkin dianggap tidak penting. Bagi saya ini bermakna, karena memberi saya penguatan bagaimana saya menggapai sukses  berikutnya.

Pertanyaan Anda barangkali, apakah Anda sudah sukses? Atau baragkali cibiran, pantas tidak sukses-sukses! Jawaban saya, seperti tulisan ini.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN