Mohon tunggu...
Juandi Manullang
Juandi Manullang Mohon Tunggu... Penulis Lepas

Alumnus FH Unika ST Thomas Sumut IG: Juandi1193

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Siasat Demokrat Ingin Keluar dari Koalisi BPN

9 Juni 2019   23:35 Diperbarui: 9 Juni 2019   23:55 0 0 0 Mohon Tunggu...
Siasat Demokrat Ingin Keluar dari Koalisi BPN
Sumber: detikcom/Ari Saputra

Narasi politik partai Demokrat melalui Wasekjen Partai Demokrat Rachland Nashidik yang menganjurkan agar koalisi dalam pemilu dibubarkan menuai kritikan dari koalisi sendiri.

Sebagaimana Juru Debat BPN Prabowo-Sandiaga, Sodik Mudjahid mengatakan "Saya khawatir desakan elite Demokrat untuk membubarkan koalisi 02 dan 01 hanya atas pertimbangan agar PD dapat keluar atau dilepas dari koalisi 02 dan masuk ke koalisi 01 (detik.com, 9/6).

Anggapan dari juru debat BPN tersebut bisa jadi adalah kebenaran. Kalau koalisi bubar, maka etika politiknya akan dengan sendirinya hapus. Tidak ada lagi etika berkoalisi yang disandang, sehingga dengan sesuka hati masuk ke koalisi mana yang disukai. Begitu juga Demokrat akan berhak masuk ke koalisi pilihannya dengan tidak ada halangan.

Namun, tak semestinya juga desakan atau saran dari politisi partai Demokrat tersebut mengatakan koalisi dibubarkan saja. Itukan hak masing-masing koalisi, apakah harus dibubarkan atau tidak. Dengan adanya koalisi maupun oposisi bukannya membuat pelanggaran atau kegaduhan antar elite politik dan pendukung partai politik. Rekonsiliasi yang kita inginkan selama ini tidak harus dengan membubarkan koalisi.

Tinggal lakukan pertemuan, setelah itu sepakat menerima hasil pemilu, maka saat itu juga tidak ada lagi perdebatan maupun perpecahan diantara pendukung maupun relawan partai politik.

Perlu juga diklarifikasi pernyataan tersebut agar ada titik terang maksud dan tujuan berkata seperti itu. Dengan demikian, tidak timbul spekulasi maupun kecurigaan atas kelanjutan politik partai Demokrat.

Dengan berkata begitu, tentu dalam benak koalisi BPN adalah Demokrat mau merapat ke kubu petahana atau TKN, karena situasi politik yang sekarang, dimana Jokowi-Ma'ruf Amin unggul dalam pemilu. Dengan mendekat ke petahana, bisa jadi akan ada jabatan yang didapat.

Menunggu hasil MK

Sebenarnya tahapan pemilu belum selesai seratus persen karena masih ada tahapan di Mahkamah Konstitusi yang harus diselesaikan. Pastinya, koalisi di BPN tidak butuh saat ini dibubarkan.

Harusnya bersama-sama mendukung gugatan dan memenangkannya. Kalau dibubarkan tentu timbul prasangka buruk terhadap Demokrat.

Harusnya sekarang berjuang karena sama-sama koalisi pendukung Prabowo-Sandi. Jadi, jangan memihak dulu ke kubu lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2