Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Maulid Nabi, Hari Pahlawan, dan Kemarau Panjang

10 November 2019   10:17 Diperbarui: 10 November 2019   10:35 0 6 3 Mohon Tunggu...
Maulid Nabi, Hari Pahlawan, dan Kemarau Panjang
Dokpri

Hari ini seluruh bangsa Indonesia memperingati hari bersejarah, Hari Pahlawan. Hari yang dilatarbelakangi perjuangan arek- arek Surabaya untuk mempertahankan kemerdekaan. Semangat untuk mempertahankan kemerdekaan dipekikkan dengan takbir yang digemakan Bung Tomo.

Perjuangan di daerah lain pun terjadi. Meski dengan taruhan nyawa, keberadaan Indonesia tentu menjadi sebuah harga mahal sehingga harus dipertahankan, apapun tantangannya.

Sebagai orang Indonesia pastinya harus menghormati jasa-jasa mereka. Selanjutnya kita meneruskan perjuangan perjuangan mereka di masa kini. Berlatih dan melaksanakan nilai- nilai kepahlawanan dari hal yang sederhana.

Bermanfaat bagi sesama dan negara, sesuai dengan passion masing- masing. Mengisi kemerdekaan, istilah tepatnya. Tunaikan pekerjaan secara profesional demi membawa kemajuan bangsa dan negara.

Sebelum memperingati hari Pahlawan, umat Islam juga memperingati Hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Tak perlu diperdebatkan, apakah peringatan itu diajarkan dalam ajaran Islam karena peringatan itu sendiri muncul jauh sekali setelah Nabi Muhammad tiada. 

Lihat esensinya saja. Peringatan Maulid Nabi lebih diarahkan untuk mengingat ajaran Nabi yang selalu berpegang pada kalam Ilahi. Selanjutnya perilaku dan ucapan beliau menjadi teladan. Jadilah hadits yang dirawikan oleh sejumlah perawi.

Nabi Muhammad sebagai nabi akhir zaman yang membawa ajaran Islam yang rahmatan lil 'alamiin. Betapa mulianya Nabi dalam bertutur kata dan bersikap kepada siapapun. 

Memperjuangkan hak, meninggikan dan memuliakan kaum hawa, berbuat baik kepada umat lain. Perjuangan demi perjuangan Nabi untuk memuliakan manusia, dan selalu berrtawakal kepada Sang Pencipta itulah yang menjiwai para pahlawan yang berusaha merebut dan mempertahankan kemerdekaan bangsa.

Kita ingat dalam Piagam Jakarta yang akhirnya direvisi menjadi Pembukaan UUD 1945 yang kita kenal seperti sekarang, bahwa Indonesia menyatakan kemerdekaan adalah hak bangsa manapun dan pasti atas rahmat Allah yang Maha Kuasa. Harus ada perjuangan untuk mewujudkannya. Para pahlawan berpegang pada ayat yang intinya bahwa Allah tak akan mengubah keadaan suatu kaum, bila kaum itu tak mau mengubahnya.

Lalu perjuangan masa kini semakin berat. Bukan tak mungkin semua orang bisa menjadi pahlawan. Pahlawan sesuai bidangnya masing- masing dengan tetap bergantung pada Allah.

Mengubah keadaan di sini termasuk berusaha untuk dekat, mengingat alam saat ini kurang bersahabat. Kemarau panjang. Di sinilah manusia diuji. Masih tinggi hatikah? Ingatkah pada tindak- tanduknya? Ingatkah manusia kepada Yang Maha Kuasa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2