Mohon tunggu...
Joko Yuliyanto
Joko Yuliyanto Mohon Tunggu... pendiri komunitas Seniman NU

penulis buku KAUM MINOR Instagram : @Joko_Yuliyanto

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Agama Menurut Mahatma Gandhi

25 Juni 2020   11:22 Diperbarui: 25 Juni 2020   11:25 37 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Agama Menurut Mahatma Gandhi
pluralisme agama/senimanmu.com

Meskipun dibesarkan di rumah Vaishnava yang saleh, Mohandas adalah seorang ateis di tahun-tahun terakhirnya di Sekolah Menengah Alfred Rajkot. Dalam kata-kata otobiografinya, ia 'melintasi Sahara ateisme' selama tiga tahun berikutnya (1888-91) di London di mana, selain belajar hukum, ia membaca, untuk pertama kalinya, Gita, Perjanjian Baru dan teks-teks. tentang Buddha dan Islam.

Selama sisa hidupnya, termasuk sebagai pemimpin gerakan nasional India, Gandhi tetap menjadi seorang Hindu yang beriman, bertanya, dan toleransi dalam beragama. Pada waktunya, ia diberkati dengan sebuah tim yang terdiri dari kolega-koleganya yang cemerlang dengan beragam corak keagamaan. Ini termasuk agnostik visioner, Jawaharlal Nehru, Vinoba Bhave, sarjana-asketik, dan Vallabhbhai Patel, realis yang berdoa diam-diam tetapi menghindari para dewa.

Ditambah cendekiawan, penerjemah Al-Quran, dan pejuang untuk kemitraan Hindu-Muslim, Abul Kalam Azad. Ditambah C Rajagopalachari, yang menceritakan kembali kisah Ramayana dan Mahabharata dan menyederhanakan Upanishad.

Dan Abdul Ghaffar Khan, seorang Muslim yang taat dengan kawan-kawan Hindu dan Sikh yang setia, Charlie Andrews, orang Kristen yang mengutamakan orang yang dirampas, Gora, ateis Andhra yang ateis, penyair Sarojini Naidu, penyair muda yang berpendidikan Amerika, Jayaprakash Narayan, dan banyak lagi. .

Beberapa pandangan inti Gandhi dibagikan oleh rekan-rekannya dan oleh banyak orang India. Salah satunya adalah bahwa seseorang dari kepercayaan agama apa pun - seorang Hindu, seorang Muslim, seorang Kristen, seorang Sikh, seorang Yahudi, seorang Zoroaster, seorang Jain, seorang Buddha, seorang ateis, seorang agnostik, apa pun - memiliki hak yang sama dengan India. Agama adalah satu hal, kebangsaan adalah hal lain.

Untuk ini, Jinnah berkata, "Tidak", pada tahun 1940, meskipun sebelumnya dia setuju dengan Gandhi. "Muslim dan Hindu adalah dua negara," Jinnah bersikeras.

Orang-orang Hindu seperti Vinayak Damodar Savarkar setuju dengan Jinnah. Tiga tahun sebelum panggilan Jinnah di Pakistan, Savarkar telah menyatakan di Ahmedabad bahwa Hindu dan Muslim adalah dua negara.

Pandangan inti Gandhi lainnya adalah tentang Yang Mahakuasa. Sementara manusia yang disebut Tuhan dengan nama yang berbeda, semuanya, klaim Gandhi, sedang berbicara dengan Yang Mahatinggi yang sama. Seperti yang dinyanyikan olehnya dan jutaan orang India menuliskannya, Ishwar Allah tere naam.

Diciptakan sebelum waktunya, kalimat itu menjadi identik dengan Gandhi. Pada April 2000, ketika saya bertanya kepada penduduk desa Bangladesh di Noakhali apa yang mereka ketahui tentang Gandhi, mereka merespons dengan menyanyikan Ishwar Allah tere naam kepada saya. Ini lebih dari setengah abad setelah perjalanan damai Gandhi di Noakhali.

Gandhi beralih ke agama untuk mengatasi kesedihan dan goncangan hidup, bukan untuk menemukan seruan politik.

"Di tengah-tengah kematian," tulisnya pada tahun 1928, "kehidupan tetap ada. Di tengah ketidakbenaran, kebenaran tetap ada. Di tengah kegelapan, cahaya tetap ada. Karena itu saya mengumpulkan bahwa Tuhan adalah Kehidupan, Kebenaran, Cahaya. Dia adalah Cinta. Dia adalah Kebaikan Agung. " (Young India, 11 Oktober 1928)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x