Mohon tunggu...
Johanis Malingkas
Johanis Malingkas Mohon Tunggu... Dosen

Melukiskan pikiran dan rasa lewat kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Planet Jupiter: Sang Penyelamat Bumi dari Hujan Meteor!

12 Juni 2019   22:29 Diperbarui: 12 Juni 2019   22:43 0 16 4 Mohon Tunggu...
Planet Jupiter: Sang Penyelamat Bumi dari Hujan Meteor!
planet jupiter(sumber:starngesounds.org)

Fenomena alam terjadi bulan ini dimana Jupiter, Bumi dan Matahari berada dalam posisi sejajar atau berada pada satu garis lurus. Ya, dilaporkan 10 Juni 2019 planet Jupiter berada pada posisi terdekat dengan bumi dan bisa dilihat dengan mata telanjang.

Fenomena alam ini menggerakkan peminat astronomi untuk menyaksikan lewat planetarium Jakarta, malam ini. Seperti yang dirilis kompas.com ada sekitar 80 orang menyerbu planetarium Jakarta untuk menyaksikan planet Jupiter melalui teropong. Peminat ini dengan sabar menunggu nama mereka di panggil ketika antri menunggu kesempatan menyaksikan fenomena langka tahunan ini. 

Fenomena ini akan terlihat lagi tahun depan bulan Juli 2020.

Nah, sebagai penghuni planet bumi kita seharusnya berterima kasih kepada planet Jupiter karena salah satu peran pentingnya adalah sebagai penyelamat bumi dari hujan meteor. Dapat dibayangkan apa jadinya nasib bumi terhadap serbuan hujan meteor bila Jupiter ini tidak berada di tata surya.

Ada 5 fakta tentang planet Jupiter: Pertama, Planet ini bukanlah planet terbesar di alam semesta. Kedua, planet ini punya 69 jenis bulan. Ketiga, planet ini tidak akan pernah bisa di huni oleh manusia. Keempat, planet ini menjadi penyelamat bumi dari hujan meteor. Kelima, planet ini memiliki temperatur yang dingin dan fenomena badai yang indah.

Sebuah foto atau gambar tentang fenomena awan di planet Jupiter, diperoleh pesawat ruang angkasa Juno, NASA 12 Pebruari 2019 lalu. Di rekam kamera pada jarak 13.000 km diatas awan dan di ciptakan ilmuwan amatir Kevin M Gill menggunakan pencitraan JunoCam dari pesawat ruang angkasa. Gambar ini di juluki 'Dramatic Jupiter".

Inilah gambar itu.

awan jupiter(sumber:kompas.com)
awan jupiter(sumber:kompas.com)
Planet Jupiter ini dikenal sebagai planet raksasa terbesar di tata surya. Disebut juga planet kolektor bulan karena ada 69 bulan yang mengelilinginya. Namun ternyata sebutan planet raksasa ini pupus setelah ditemukannya planet bernama OGLE-2016-BLG-1190Lb oleh NASA yang berukuran 13 kali lipat dari Jupiter.

Jadi, bagi anda yang belum berkesempatan melihat langsung fenomena alam ini masih diberi kesempatan hingga pekan depan. Kunjungi planetarium terdekat dengan kota anda di Jakarta atau Bandung.

Semoga bermanfaat.

Salam Kompasiana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x