Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Penting untuk Kesehatan: 10 Cara Meningkatkan Mikrobioma Usus

28 Agustus 2021   20:58 Diperbarui: 29 Agustus 2021   01:22 127 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penting untuk Kesehatan: 10 Cara Meningkatkan Mikrobioma Usus
10 Cara Meningkatkan Mikrobioma Usus. Sumber: Natural Health, September 2021, hlm. 26.

Artikel saya, Metode Penanganan Baru untuk Penyakit Batu Ginjal sedikit menyinggung tentang mikrobioma. Apakah mikrobioma (microbiome) itu?

Kata mikrobioma (bahasa Yunani: mikro bermakna "kecil" dan bios "kehidupan") pertama kali digunakan oleh J.L. Mohr pada 1952 dalam The Scientific Monthly.

Mikrobioma adalah mikroorganisme yang ditemukan dalam lingkungan tertentu dan didefinisikan pada 1988 oleh Whipps dkk. sebagai "sebuah komunitas mikroba karakteristik yang menempati habitat yang cukup jelas, yang memiliki sifat fisiokimiawi yang berbeda. Dengan demikian, istilah mikrobioma tidak hanya mengacu pada mikroorganisme yang terlibat tetapi juga mencakup ruang aktivitasnya.

Pada 2020, sebuah panel ahli internasional menerbitkan hasil diskusi mereka tentang definisi mikrobioma. Mereka mengusulkan definisi mikrobioma berdasarkan kebangkitan "sebuah uraian istilah yang ringkas, jelas, dan komprehensif" seperti yang awalnya diberikan oleh Whipps dkk., tetapi dilengkapi dengan 2 kalimat penjelasan:
1. Karakter dinamis mikrobioma: mikrobioma didefinisikan sebagai sebuah komunitas mikroba karakteristik yang menempati habitat yang cukup jelas, yang memiliki sifat fisiokimiawi yang berbeda.

Mikrobioma tidak hanya mengacu pada mikroorganisme yang terlibat tetapi juga mencakup ruang aktivitas mereka, yang menghasilkan pembentukan relung-relung ekologi tertentu.

Mikrobioma yang membentuk sebuah mikro-ekosistem yang dinamis dan interaktif itu yang rentan terhadap perubahan dalam waktu dan skala, terintegrasikan dalam makro-ekosistem termasuk inang eukariotik, yang penting bagi fungsi dan mikrobioma itu.

2. Mikrobiota terdiri dari rakitan mikroorganisme yang termasuk dalam kingdom Plantae yang berbeda, antara lain Prokariota (Bakteri, Archaea), Eukariota (Protozoa, Jamur, dan Alga), sedangkan ruang aktivitas mikrobiota meliputi struktur mikroba, metabolit, elemen genetik bergerak (misalnya transposon, fagus, dan virus), dan DNA peninggalan yang tertanam dalam kondisi lingkungan dari habitat.

Sering kali, kita menerima begitu saja apa yang dilakukan usus kita, tetapi kita perlu memberinya perhatian yang rutin, tidak hanya untuk manfaat sistem pencernaan kita, tetapi juga kesehatan kita secara keseluruhan.

Organisme mikroba hidup dengan baik pada dan di dalam tubuh kita, melebihi jumlah sel kita sendiri 3 banding 1, dan bakteri "baik" yang hidup dalam usus kita adalah kunci untuk membantu sistem imun kita agar bisa membuat penghalang pelindung terhadap bakteri dan virus berbahaya, dan menyediakan sejumlah nutrisi untuk sel-sel kita.

Mikrobioma setiap orang adalah unik, dan penelitian menunjukkan bahwa ada sejumlah faktor yang mempengaruhi mikrobioma, antara lain diet, antibiotik, tempat tinggal, dan susunan genetik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan